Emtek Raup Laba Rp 4 Triliun pada Kuartal I 2022

Oleh Agustina Melani pada 23 Mei 2022, 17:42 WIB
Diperbarui 23 Mei 2022, 17:42 WIB
Logo EMTEK
Perbesar
Logo EMTEK

Liputan6.com, Jakarta - PT Elang Mahkota Teknologi Tbk (EMTK) atau disebut Emtek mencatat pertumbuhan pendapatan dan kenaikan laba signifikan sepanjang kuartal I 2022.

Mengutip laporan keuangan yang disampaikan ke Bursa Efek Indonesia (BEI), ditulis Senin (23/5/2022), PT Elang Mahkota Teknologi Tbk meraup pendapatan Rp 3,37 triliun pada kuartal I 2022. Pendapatan tersebut naik 7,97 persen jika dibandingkan periode sama tahun sebelumnya Rp 3,12 triliun.

Beban pokok pendapatan naik 13,57 persen menjadi Rp 2,46 triliun pada kuartal I 2022 dari periode sama tahun sebelumnya Rp 2,16 triliun. Perseroan mencatat laba kotor Rp 914,41 miliar pada kuartal I 2022 atau turun tipis 4,6 persen  jika dibandingkan periode sama tahun sebelumnya Rp 959,44 miliar.

Perseroan mencatat kenaikan beban penjualan Rp 60,97 miliar pada kuartal I 2022 dari periode sama tahun sebelumnya Rp 27,96 miliar. Beban umum dan administrasi naik menjadi Rp 610,33 miliar pada kuartal I 2022 jika dibandingkan periode sama tahun sebelumnya Rp  454,28 miliar.

Perseroan menekan beban operasi lain-lain dari Rp 6,82 miliar pada kuartal I 2021 menjadi Rp 3,75 miliar pada kuartal I 2022. Perseroan mencatat laba usaha Rp 249,96 miliar pada kuartal I 2022 dari periode sama tahun sebelumnya Rp 556,47 miliar.

Di sisi lain perseroan mencatat kenaikan laba atas investasi 1.222 persen menjadi Rp 481,52 miliar pada kuartal I 2022 dari periode sama tahun sebelumnya Rp 36,41 miliar. Perseroan juga mencatat lonjakan laba dari entitas asosiasi sebesar Rp 3,48 triliun selama tiga bulan pertama 2022 dari periode sama tahun sebelumnya rugi Rp 215,98 miliar.

PT Elang Mahkota Teknologi Tbk mencatat laba periode berjalan yang dapat diatribusikan kepada pemilik entitas induk melonjak 3.889 persen menjadi Rp 4,07 triliun pada kuartal I 2022 dari periode sama tahun sebelumnya Rp 102,08 miliar.

Perseroan mencatat laba periode berjalan naik 1.795 persen menjadi Rp 4,13 triliun pada kuartal I 2022 jika dibandingkan periode sama tahun sebelumnya Rp 217,96 miliar.

Total ekuitas perseroan naik menjadi Rp 38,65 triliun pada kuartal I 2022 dari Desember 2021 sebesar Rp 33,66 triliun. Total liabilitas susut menjadi Rp 4,22 triliun pada Maret 2022 dari Desember 2021 sebesar Rp 4,49 triliun.

Emtek mencatat aset Rp 42,87 triliun pada Maret 2022 dari Desember 2021 sebesar Rp 38,16 triliun.  Perseroan kantongi kas dan setara kas Rp 6,21 triliun pada Maret 2022 dari Desember 2021 sebesar Rp 7,38 triliun.

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Kinerja 2021

Ilustrasi Laporan Keuangan
Perbesar
Ilustrasi Laporan Keuangan.Unsplash/Isaac Smith

Sebelumnya, PT Elang Mahkota Tbk (EMTK) atau disebut Emtek mencatat kinerja positif sepanjang 2021. Hal itu ditunjukkan dari pertumbuhan pendapatan dan laba bersih yang signifikan pada 2021.

Mengutip laporan keuangan yang disampaikan ke Bursa Efek Indonesia (BEI), ditulis Rabu (27/4/2022), PT Elang Mahkota Teknologi Tbk mencatat pendapatan bersih Rp 12,84 triliun pada 2021. Realisasi pendapatan itu tumbuh 7,5 persen dari periode 2020 sebesar Rp 11.93 triliun.

Beban pokok pendapatan tercatat Rp 9,13 triliun pada 2021. Beban pokok pendapatan tersebut naik 0,98 persen dari periode sama tahun sebelumnya Rp 9,04 triliun.

Dengan demikian, laba kotor Emtek tumbuh 28,16 persen menjadi Rp 3,70 triliun sepanjang 2021 dari periode sama tahun sebelumnya Rp 2,89 triliun. Perseroan mencatat laba kurs sebesar Rp 32,17 miliar pada 2021 dari periode 2020 sebesar Rp 37,35 miliar.

PT Elang Mahkota Teknologi Tbk mencatat laba usaha Rp 1,35 triliun sepanjang 2021. Laba usaha tersebut naik 4,68 persen dari periode 2020 sebesar Rp 1,29 triliun. Perseroan mencatat kenaikan pendapatan dividen dari Rp 876,42 miliar pada 2020 menjadi Rp 1,15 triliun pada 2021. Perseroan membukukan laba penyesuaian perubahan ekuitas entitas asoasi Rp 5,8 triliun pada 2021.

PT Elang Mahkota Teknologi Tbk meraup laba tahun berjalan yang dapat diatribusikan kepada pemilik entitas induk Rp 5,65 triliun pada 2021. Laba tersebut naik 174,95 persen dari periode 2020 sebesar Rp 2,05 triliun.

Dengan demikian perseroan mencatat laba per saham yang dapat diatribusikan kepada pemilik entitas induk untuk tahun berjalan operasi yang dilanjutkan Rp 96,06 pada 2021 dari periode sama tahun sebelumnya Rp 37,08.

 


Aset

Ilustrasi Laporan Keuangan. Unsplash/Austin Distel
Perbesar
Ilustrasi Laporan Keuangan. Unsplash/Austin Distel

Pada 2021, total ekuitas naik 71,54 persen menjadi Rp 33,66 triliun dari 2020 sebesar Rp 12,33 triliun. Total liabilitas turun 17,96 persen menjadi Rp 4,49 triliun pada 2021 dari periode 2020 sebesar Rp 5,48 triliun.

Pada 2021, PT Elang Mahkota Teknologi Tbk mencatat aset Rp 38,16 triliun atau naik 113,4 persen dari periode sama tahun sebelumnya Rp 17,88 triliun. Perseroan kantongi kas Rp 7,38 triliun pada 2021 dari 2020 sebesar Rp 2,69 triliun.

Pada perdagangan Rabu, 27 April 2022 pukul 10.33 WIB, saham EMTK naik 1,38 persen ke posisi Rp 2.940 per saham. Saham EMTK dibuka naik 30 poin ke posisi Rp 2.930 per saham.

Saham EMTK berada di level tertinggi Rp 3.070 dan terendah Rp 2.920 per saham. Total frekuensi perdagangan 7.237 kali dengan volume perdagangan 328.750. Nilai transaksi Rp 99,2 miliar.

Sepanjang tahun berjalan 2022, saham EMTK melambung 27,19 persen ke posisi Rp 2.900. Saham EMTK berada di level tertinggi Rp 2.990 dan terendah Rp 1.700 per saham. Total volume perdagangan 5,73 miliar saham dengan nilai transaksi Rp 12,6 triliun. Total frekuensi perdagangan 1.025.841 kali.

 


Grup Emtek Resmi Pegang Hak Siar Piala Dunia Qatar 2022

Logo Piala Dunia 2022 Qatar
Perbesar
Batu karang 'Raouche' yang terkenal diproyeksikan dengan logo resmi Piala Dunia FIFA Qatar 2022 di Beirut, Lebanon pada Selasa (3/9/2019). Lambang itu juga diluncurkan secara serentak di 24 kota besar lainnya di seluruh dunia. (AP Photo/Hussein Malla)

Sebelumnya, PT Elang Mahkota Teknologi (Emtek) resmi menjadi pemegang hak siar Piala Dunia 2022. Turnamen sepak bola akbar antarnegara ini bakal berlangsung di Qatar akhir tahun, 21 November - 18 Desember 2022.

Pengumuman resmi disampaikan dalam jumpa pers yang berlangsung di SCTV Tower Lt 9, Senayan, Jakarta, Selasa (15/3/2022). Acara ini juga diikuti berbagai media lewat teleconference via Zoom.

Sebagai pemegang hak siar, Emtek bakal menghadirkan pertandingan-pertandingan Piala Dunia Qatar 2022 melalui stasiun televisi Indosiar, SCTV, O Channel, Mentari TV dan live streaming Vidio. Juga di Nex Parabola dan Champions TV. Berita-berita terbaru seputar turnamen akbar empat tahunan tersebut juga bisa didapatkan melalui bola.liputan6.com. 

Managing Director Emtek Group, Sutanto Hartono, kepada wartawan mengatakan, pihaknya sangat bangga mendapat kepercayaan sebagai pemegang hak siar Piala Dunia 2022. "Tahun ini kami dengan bangga mempersembahakan FIFA World Cup 2022," ujar Sutanto dalam sambutannya, 

"Sejarah baru, karena Qatar menjadi negara Timur Tengah pertama yang menjadi tuan rumah Piala Dunia. Perbedaan waktu yang tidak terlalu besar dengan Indonesia, membuat jam tayang Piala Dunia 2022 berada di waktu yang strategis bagi Indonesia," kata Sutanto menambahkan. 

Bukan kali ini saja Emtek Group terlibat dalam event olahraga akbar dalam maupun luar neegeri. Sebelumnya, Emtek Group melalu berbagai unit usahanya sudah dipercaya menayangkan siaran langsung Liga Champions, Olimpiade, Asian Games, hingga turnamen sepak bola BRI Liga 1. 


Piala Dunia U-20

Sebagai pemilik hak siar Piala Dunia Qatar 2022, Emtek Group menurut Sutanto juga mendapat kesempatan untuk menyiarkan secara langsung Piala Dunia U-20 yang berlangsung di Indonesia pada 2023 mendatang. Turnamen ini juga akan diikuti oleh timnas Indonesia sebagai tuan rumah. 

"Yang menjadi spesial, selain FIFA World Cup, Emtek  juga menjadi pemilik hak siar Piala Dunia u-20 pada 2023. Ini menarik karena Indonesia juga akan tampil pada kejuaraan ini," kata Sutanto. 

Piala Dunia Qatar 2022 sendiri bakal diikuti oleh 32 tim. Pertandingan akan berlangsung di delapan venue di lima kota yang ada di Qatar. Ini menjadi Piala Dunia pertama yang digelar di negara Arab.

Berbeda dari edisi sebelumnya yang digelar di musim panas, FIFA sengaha menggeser Piala Dunia 2022 ke akhir tahun. Hal ini guna mengurangi dampak suhu panas yang ekstrem di Timur Tengah.

Sebagai tuan rumah, Qatar mendapat kesempatan lolos ke putaran final. Sementara juara bertahan Prancis dipastikan bakal terbang ke Qatar setelah berhasil melewati babak kualfikasi dengan mulus. Piala Dunia 2022 juga akan diramaian oleh timnas Belanda yang sempat absen di Piala Dunia Rusia.

 

 

Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya