Warren Buffett Tambah Beli Saham Apple pada Kuartal I 2022

Oleh Agustina Melani pada 02 Mei 2022, 22:45 WIB
Diperbarui 02 Mei 2022, 22:45 WIB
Ilustrasi Apple
Perbesar
Ilustrasi Apple (AP Photo/Mary Altaffer, File)

Liputan6.com, Jakarta - Miliarder Warren Buffett membeli saham Apple selama aksi jual terjadi pada raksasa teknologi itu pada kuartal I 2022.

Chairman dan CEO Berkshire Hathaway Warren Buffett meraup saham Apple senilai USD 600 juta atau sekitar Rp 8,7 triliun (asumsi kurs Rp . Hal ini seiring koreksi selama tiga hari yang dialami saham Apple pada kuartal terakhir.

Perseroan memegang saham Apple senilai USD 159,1 miliar atau sekitar Rp 2.309 triliun (asumsi kurs Rp 14.513 per dolar AS) pada akhir Maret 2022, dan sekitar 40 persen dari portofolio ekuitasnya.

"Sayangnya sahamnya naik lagi, jadi saya setop. Kalau tidak, siapa yang tahu berapa banyak yang akan kita beli?," ujar Buffett, dilansir dari CNBC, Senin (2/5/2022).

Ada banyak peluang beli saham untuk Buffett pada 2022 karena saham Apple berada di bawah tekanan di tengah kekhawatiran kenaikan suku bunga dan kendala rantai pasokan. Saham Apple turun 1,7 persen pada kuartal I 2022 dengan koreksi beruntun selama tiga hari pada periode tersebut.

Saham Apple pernah turun selama delapan hari berturut-turut pada Januari dan sahamnya turun hampir 10 persen pada kuartal II 2022.

Berkshire mulai membeli saham Apple pada 2016 di bawah pengaruh deputi investasi Buffett, Todd Combs dan Tes Weschler. Berkshire sekarang pemegang saham terbesar Apple, di luar indeks dan exchange-traded fund.

 

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Terima Dividen Jumbo

Ilustrasi Apple
Perbesar
Ilustrasi Apple

Buffett sebelumnya menyebut Apple sebagai salah satu dari empat raksasa di perusahaannya dan paling penting kedua setelah kelompok asuransi.

"Tim Cook, CEO Apple yang brilian dengan tepat menganggap pengguna produk Apple sebagai cinta pertamanya, tetapi semua konstituennya yang lain mendapatkan manfaat dari sentuhan manajerial Tim juga," demikian mengutip dari surat tahunan Buffett pada 2021.

Warren Buffeet merupakan penggemar strategi pembelian kembali saham atau buyback yang diputuskan Tim Cook.

Aksi korporasi itu memberi Buffett mencatat tambahan kepemilikan saham Apple.Apple meresmikan buyback saham senilai USD 90 miliar atau sekitar Rp 1.306 triliun, dan mempertahankan langkahnya sebagai perusahaan publik yang menghabiskan paling banyak untuk buyback saham. Pada 2021, Apple buyback saham USD 88,3 miliar atau sekitar Rp 1.281 triliun.

Adapun Tim Cook hadir dalam pertemuan tahunan Berkshire pada akhir pekan lalu. Warren Buffett juga menikmati dividen reguler dari Apple selama bertahun-tahun. Rata-rata dividen yang diterima sekitar US 775 juta atau sekitar Rp 11,25 triliun per tahun.


Cerita Warren Buffett saat Mulai Investasi

Ini 10 Daftar Orang Terkaya Dunia Tahun 2017 Versi Forbes
Perbesar
CEO Berkshire Hathaway Warren Buffett

Sebelumnya, perjalanan ke New York Stock Exchange saat berusia 9 tahun menjadi inspirasi bagi miliarder Warren Buffett yang diketahui sudah mulai berinvestasi sejak berusia 11 tahun. Ia menyampaikan hal tersebut saat Rapat Pemegang Saham Tahunan Berkshire Hathaway.

"Saya pergi ke New York Stock Exchange, saya kagum akan hal itu," kata Warren Buffett dilansir dari CNBC, dikutip Senin, 2 Mei 2022.“Saya menjadi sangat tertarik pada analisis teknis dan memetakan saham dan melakukan segala macam hal gila, melakukan berjam-jam dan menghemat uang untuk membeli saham lain dan mencoba. Aku baru saja melakukan semuanya," ia menambahkan.

Ia membeli saham pada usia 11 tahun setelah menghabiskan masa kecilnya membaca buku tentang subjek tersebut dari perpustakaan dan di kantor ayahnya.

 


Pendekatan Investasi Berbeda

Ilustrasi wall street (Photo by Robb Miller on Unsplash)
Perbesar
Ilustrasi wall street

Dia mengatakan pendekatannya untuk berinvestasi kemudian berubah sepenuhnya ketika dia berusia 19 atau 20 tahun setelah membaca satu bagian buku tertentu yang dia katakan pasti adalah "Investor Cerdas" karya Benjamin Graham.

“Saya melihat buku ini dan saya melihat satu paragraf dan itu memberi tahu saya bahwa saya telah melakukan semuanya salah. Saya hanya memiliki pendekatan yang salah, ”kata Buffett.

Selain itu, karier Warren Buffett telah menjadi bukti dalam jangka panjang, nilai investasi dapat menghasilkan keuntungan besar.

 


Rekam Jejak

(Foto: Ilustrasi wall street, Dok Unsplash/Sophie Backes)
Perbesar
Ilustrasi wall street

Dari awal 1965 hingga akhir 2021, valuasi pasar per saham Berkshire Hathaway memiliki rata-rata keuntungan tahunan gabungan 20,1 persen, menurut surat tahunan perusahaan. Itu hampir dua kali lipat 10,5 persen S&P 500, termasuk dividen.

Sementara Buffett telah membangun keunggulan besar selama beberapa dekade, ia terus sukses dalam beberapa tahun terakhir. Sejak 2010, Berkshire telah melampaui S&P 500 dalam delapan tahun kalender. Itu akan terjadi lagi pada 2022.

Mengapa hanya sedikit analis yang merekomendasikan untuk membeli saham Berkshire?

Banyak investor mungkin terkejut mengetahui hanya ada tujuh analis yang meliput Berkshire Hathaway di firma riset ekuitas utama Wall Street.

Di antara para analis ini, enam di antaranya memiliki peringkat yang setara terus dan hanya satu yang memiliki peringkat beli, menurut CNBC Research.

Alasan utama kurangnya bulls Berkshire adalah kinerja bintang konglomerat pada 2022 membuat banyak orang percaya bahwa kabar baik telah diperhitungkan ke dalam saham. Kedua, beberapa analis memperkirakan perlambatan pembelian kembali menyusul rekor pembelian kembali saham selama satu tahun.

Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya