Kapitalisasi Pasar Saham Netflix Merosot Rp 717,20 Triliun

Oleh Elga Nurmutia pada 21 Apr 2022, 14:20 WIB
Diperbarui 21 Apr 2022, 15:18 WIB
Ilustrasi Netflix
Perbesar
Ilustrasi Netflix

Liputan6.com, Jakarta - Saham Netflix ditutup turun lebih dari 35 persen pada Rabu, 20 April 2022 usai melaporkan pendapatan Selasa malam yang menunjukkan kehilangan subscriber atau pelanggan untuk pertama kalinya dalam lebih dari 10 tahun.

Hasil dan prospek yang lemah menyebabkan gelombang penurunan peringkat dari wall street di tengah kekhawatiran atas potensi pertumbuhan jangka panjang Netflix.

Melansir CNBC, penurunan tersebut menyebabkan kapitalisasi pasar Netflix turun lebih dari USD 50 miliar atau sekitar Rp 717,20 triliun (asumsi kurs Rp 14.344 per dolar AS).

Kini Netflix menjadi saham berkinerja terburuk di 2022 di S&P 500, turun 62,5 persen pada 2022. Netflix mengatakan beberapa hambatan mempengaruhi pertumbuhan, termasuk meningkatnya persaingan dan pencabutan lockdown pandemi.

Bisnis streaming video mendapat manfaat dari imbauan stay at home akibat virus COVID-19 dengan lebih banyak orang mencari hiburan digital.

Namun, dalam beberapa bulan terakhir orang-orang menghabiskan lebih sedikit waktu di platform digital karena vaksin diluncurkan dan mandat dilonggarkan.

Pertumbuhan broadband household yang lebih lambat juga berperan dalam perkiraan lemah perusahaan. Netflix memperkirakan 100 juta household membagikan kata sandi langganan mereka dengan keluarga atau teman lain.

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Upaya Netflix

Ilustrasi Netflix
Perbesar
Ilustrasi Netflix

Bahkan, perusahaan dalam upaya untuk meningkatkan pertumbuhan, mengatakan sedang mempertimbangkan tingkat yang didukung iklan dengan harga lebih rendah dan menyarankan tindakan keras akan datang terhadap yang berbagi kata sandi.

Sementara analis umumnya tampak optimis tentang perubahan ini, mereka mencatat bahwa itu bukan solusi jangka pendek untuk masalah basis pelanggan.

"Meskipun rencana mereka untuk mempercepat pertumbuhan (membatasi berbagi kata sandi dan model iklan) memiliki manfaat, menurut pengakuan mereka sendiri, mereka tidak akan memiliki dampak yang nyata hingga '24, waktu yang lama untuk menunggu apa yang sekarang menjadi 'tunjukkan cerita kepada saya',"

Analis Bank of America mengatakan dalam catatan Rabu. Firma itu merupakan salah satu dari setidaknya sembilan perusahaan yang menurunkan peringkat Netflix karena laporan yang mengecewakan.

"Setelah apa yang hanya bisa disebut kehilangan pelanggan 1Q yang mengejutkan dan panduan pelanggan serra keuangan yang lemah, kami mengurangi perkiraan pelanggan kami dan mendorong kembali perkiraan profitabilitas kami secara substansial," tulis analis penting Jeffrey Wlodarczak dalam catatan Selasa.

 

 


Saham Layanan Streaming Lain Melemah

(Foto: Ilustrasi wall street. Dok Unsplash/lo lo)
Perbesar
Ilustrasi wall street

Perusahaan menurunkan peringkat saham menjadi menjual dari membeli. Analis Wells Fargo menulis dalam catatan Rabu menurunkan peringkat saham ke bobot yang sama “sub pertumbuhan negatif dan investasi untuk mempercepat kembali pendapatan adalah paku dalam peti mati narasi NFLX, dalam pandangan kami,".

Beberapa saham layanan streaming turun pada Rabu pagi bersama dengan Netflix karena investor menunggu pembaruan tentang pertumbuhan mereka.

Saham Disney ditutup turun sekitar 5,5 persen. Demikian pula, saham Roku ditutup turun lebih dari 6persen, saham Paramount merosot 8,6 persen dan Warner Bros. Discovery turun sekitar 6 persen.

"Aktivitas penambahan bruto terus menjadi lebih lembut dari yang diharapkan, dengan demikian, perusahaan berlangganan dapat melihat tekanan serupa sepanjang musim pendapatan ini, meskipun kami mencatat NFLX unik karena jauh lebih mudah ditembus, terutama ketika memperhitungkan berbagi kata sandi,” ungkap Wolfe Research dalam catatan Selasa. Perusahaan mempertahankan peringkatnya yang mengungguli.

Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya