Tanggapan Garuda Indonesia Terkait Kasus Dugaan Tindak Pidana Transfer Dana oleh Oknum Karyawan

Oleh Pipit Ika Ramadhani pada 04 Des 2021, 18:44 WIB
Diperbarui 06 Des 2021, 08:32 WIB
Garuda Indonesia Buka Rute Chengdu-Bali Januari 2017
Perbesar
Garuda Indonesia bakal membuka rute baru Denpasar-Bali ke Chengdu Tiongkok dengan frekuensi empat kali seminggu dengan pesawat Airbus.

Liputan6.com, Jakarta - PT Garuda Indonesia Tbk (GIAA) menyampaikan penjelasan mengenai kabar salah satu karyawan Garuda Indonesia yang diduga melakukan pelanggaran tindak pidana transfer dana. Hal ini mengacu pada Undang-Undang (UU) Nomor 3 Tahun 2011 tentang transfer dana.

"Dapat kami sampaikan pada dasarnya tindak lanjut proses hukum yang ditempuh perusahaan ini merupakan bagian dari komitmen penegakan tata kelola perusahaan yang baik, utamanya pada aspek tata kelola sumber daya manusia (SDM) termasuk jika terdapat indikasi karyawan yang melakukan tindak pidana,” ujar Direktur Utama Garuda Indonesia Irfan Setiaputra, dalam keterangan tertulis, Sabtu (4/12/2021).

Irfan menuturkan, Garuda Indonesia sepenuhnya menyerahkan tindak lanjut proses hukum ini kepada pihak berwajib dalam hal ini kepolisian.

"Yang tentunya kami percayai akan menindaklanjuti dugaan tindak pidana ini secara profesional,” kata dia.

Ia menuturkan, Garuda Indonesia akan  menghormati proses hukum yang saat ini berlangsung, terlebih mengingat saat ini kasus tersebut telah masuk ke dalam proses penyidikan di kepolisian.

Selain itu, karyawan dimaksud juga telah ditetapkan sebagai tersangka mengacu pada bukti - bukti yang terungkap dalam proses penyelidikan.

"Dapat kami pastikan bahwa dalam melaksanakan kegiatan bisnisnya, Garuda Indonesia akan senantiasa mengedepankan asas tata kelola Perusahaan yang baik, termasuk dalam pengelolaan SDM yang mengacu pada ketentuan ketenagakerjaan maupun ketentuan terkait lainnya yang berlaku,” ujar dia.

 

 

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.


Proses Mediasi

Garuda Indonesia Tutup 97 Rute Penerbangan
Perbesar
Pesawat Garuda terparkir di landasan pacu Terminal 3, Bandara Soekarno Hatta, Banten, Rabu (17/11/2021). Maskapai Garuda Indonesia akan menutup 97 rute penerbangannya secara bertahap hingga 2022 mendatang bersamaan dengan proses restrukturisasi yang tengah dilakukan. (Liputan6.com/Angga Yuniar)

Adapun sebelumnya, Perusahaan juga telah melakukan proses mediasi untuk menyelesaikan permasalahan dengan karyawan yang bersangkutan.

"Lebih lanjut perlu kiranya kami sampaikan bahwa proses hukum yang tengah berlangsung dalam kasus dugaan tindak pidana ini merupakan wujud perhatian serius sekaligus komitmen tegas kami dalam memastikan indikasi tindakan pelanggaran hukum yang dilakukan karyawan,” tutur Irfan.

Ia menuturkan, hal itu khususnya yang bertentangan dengan aturan ketenagakerjaan pada lingkup Perusahaan maupun aturan hukum mendapatkan sanksi sesuai peraturan dan hukum yang berlaku.

"Hal ini sejalan dengan fokus kami dalam memastikan penerapan tata kelola Perusahaan yang baik berjalan optimal pada seluruh lini bisnis, termasuk oleh karyawan sebagai bagian terpenting dalam penerapan komitmen tersebut,” kata dia.

 


Tanggapan Karyawan

Pesawat Airbus A330 Garuda Indonesia
Perbesar
Pesawat Airbus A330 Garuda Indonesia mendarat di Bandara Internasional Sultan Iskandar Muda di Blang Bintang, Provinsi Aceh pada 13 Juli 2021. (CHAIDEER MAHYUDDIN / AFP)

Sementara itu, Eka Wirajhana menyampaikan, objek dari uang transfer tersebut merupakan gaji sendiri.

"Yang mana Garuda melakukan transfer uang rapelan menurut hitungannya sendiri padahal belum mendapatkan kesepakatan berita acara,” ujar dia dalam keterangannya Senin (6/12/2021).

Eka mengatakan, jumlah yang diklaim Garuda Indonesia sebagai nilai rapel gajinya bahkan kurang dari setengah hitungan Eka.

"Lagi pula uang tersebut baru ditransfer tiga bulan kemudian dari tanggal kesepakatan besaran angka gaji per bulan yang menurut peraturan pemerintah bahwa tiga hari terlambat bayar, maka pengusaha dapat dikenakan denda, jadi apa lagi Garuda terlambat bayar sampai tiga bulan,” ujar dia.

Dengan demikian, Eka mentuurkan, tidak ada kelebihan bayar yang harus dikembalikannya. “Yang ada Garuda masih harus membayar kekurangan bayar terhadap rapelan gaji saya berikut dendanya,” tutur dia.

Lanjutkan Membaca ↓

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya