Investor Institusi Punya Peran Penting di Pasar Modal, OJK Ingatkan Ini

Oleh Agustina Melani pada 15 Okt 2021, 17:57 WIB
Diperbarui 15 Okt 2021, 17:57 WIB
20151117-Pasar-Modal-Jakarta-AY
Perbesar
Peserta memantau monitor bursa saham pasar modal di Bursa Efek Jakarta, Selasa (17/11). Hal ini sejalan dengan salah satu inisiatif pemerintah melalui Bursa Efek Indonesia (BEI), yakni menambah jumlah investor pasar modal. (Liputan6.com/Angga Yuniar)

Liputan6.com, Jakarta - Otoritas Jasa Keuangan (OJK) menyampaikan peran penting dari keberadaan investor institusi. OJK pun mengingatkan investor institusi untuk menerapkan tata kelola yang baik.

Deputi Komisioner Pengawas Pasar Modal I OJK, Djustini Septiana menuturkan, investor institusi memiliki peran untuk menjaga stabilitas pasar modal.

Investor institusi juga dapat menajdi mitra perusahaan dalam melakukan penawaran umum, dan termasuk mengantarkan perusahaan rintisan ke pasar modal. Justini menambahkan, investor institusi juga menjadi mitra untuk sosialisasi dan edukasi pasar modal.

Akan tetapi, ia mengatakan, OJK masih menemukan beberapa pelanggaran dilakukan oleh sebagian kecil investor institusi.

"Untuk itu OJK telah melakukan tindakan penegakan hukum di antaranya melakukan penegakan kepatuhan untuk pelaku industri pasar modal agar mematuhi peraturan perundang-undangan,” kata dia saat acara CMSE 2021, Jumat (15/10/2021).

Justini menambahkan, pihaknya terus membina untuk antisipasi berbagai modus pelanggaran dan melakukan tindakan tegas sesuai sanksi dan ketentuan berlaku.

Oleh karena itu, untuk hindari pelanggaran, ia mengingatkan investor institusi untuk menjalankan etika bisnis dan tata kelola yang baik dalam menjalankan kegiatan usaha.

"Memiliki kebijakan penanganan benturan kepentingan, internal dalam manajemen risiko, susun rencana bisnis realistis, terukur dan berkesinambungan, dan lakukan pemantauan berkala di mana dana investor institusi itu diinvestasikan,” kata dia.

 

 

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Upaya OJK Lindungi Investor

IHSG Menguat
Perbesar
Pekerja melintas di depan layar yang menampilkan informasi pergerakan saham di gedung Bursa Efek Indonesia, Jakarta, Senin (8/6/2020). Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) menguat 1,34% ke level 5.014,08 pada pembukaan perdagangan sesi I, Senin (8/6). (Liputan6.com/Angga Yuniar)

Justini mengatakan, OJK juga berupaya untuk meningkatkan kepercayaan dan melindungi kepentingan investor.  Sejak 2020, OJK mengeluarkan sejumlah peraturan dan peningkatan pengawasan.

OJK menerbitkan keputusan Nomor 69/D.04/2020 terkait penetapan batas paling tinggi ganti rugi untuk setiap pemodal dan kustodian dengan menggunakan dana perlindungan pemodal.

"Maksimal ganti rugi pemodal akan ditingkatkan dari Rp 100 juta menjadi Rp 200 juta. Ganti rugi Kustodian naik dari Rp 50 miliar menjadi Rp 100 miliar,” ujardia.

Selain itu, OJK menerbitkan POJK Nomor 65 Tahun 2020 dan SE Nomor 17/04/2021 tentang pengembalian keuntingan tidak sah dan dana kompensasi kerugian investor di bidang pasar modal.

"Peraturan ini pulihkan hak investor akibat pelanggaran peraturan di bidang pasar modal,” ujar dia.

OJK bersama Bursa Efek Indonesia (BEI) juga mengeluarkan notasi khusus berupa huruf pada kode perusahaan tercatat untuk memberikan informasi kepada investor mengenai kondisi perusahaan. “Sampai saat ini ada 14 notasi khusus yang diimplementasikan,” kata dia.

Selain itu, melindungi investor dengan perkuat tugas fungsi dan pengawas Nomor 3 Tahun 2021 tentang penyelenggaran aturan mekanisme delisting dan go private.

"Kami berharap investor terlindungi dalam berinvestasi di pasar modal Indonesia. Semakin bertambahnya investor dan pemahaman cukup dalam investasi,” kata dia.

 

Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya