Moratelindo Bakal Akuisisi 65 Persen Saham Indo Pratama Teleglobal

Oleh Pipit Ika Ramadhani pada 28 Sep 2021, 14:02 WIB
Diperbarui 28 Sep 2021, 14:02 WIB
20170210- IHSG Ditutup Stagnan- Bursa Efek Indonesia-Jakarta- Angga Yuniar
Perbesar
Suasana pergerakan saham di Bursa Efek Indonesia, Jakarta, Jumat (10/2). (Liputan6.com/Angga Yuniar)

Liputan6.com, Jakarta - Pemegang saham PT Mora Telematika Indonesia atau Moratelindo (MORA) menyetujui rencana Perseroan untuk membeli atau mengambil alih sebagian besar saham yang telah dikeluarkan oleh PT Indo Pratama Teleglobal (PT IPT).

Keputusan itu telah ditandatangani di bawah tangan Keputusan Sirkuler Pemegang Saham Sebagai Pengganti Rapat Umum Pemegang Saham Perseroan pada 3 September 2021.

Perseron akan mengambil alih 145.730 lembar saham yang dimiliki PT Telekomunikasi Nusantara Sejahtera (PT TNS) di dalam PT IPT. Jumlah tersebut setara 65 persen dari saham yang telah dikeluarkan dan disetor penuh dalam PT IPT, dengan total harga pembelian Rp 18,22 miliar.

“Membeli atau mengambil alih sebagian besar saham yang telah dikeluarkan oleh PT Indo Pratama Teleglobal yaitu 145.730 saham yang dimiliki PT Telekomunikasi Nusantara Sejahtera,” kata Sekretaris Perusahaan Mora Telematika, Henry Rizard Rumopa dalam keterbukaan informasi Bursa, ditulis Selasa (28/9/2021).

Selain itu, Mora Telematika Indonesia juga mengambil alih dan menerima pengalihan hak atas uang muka modal saham yang telah disetorkan oleh Telekomunikasi Nusantara ke Indo Pratama Teleglobal sebesar Rp 39,30 miliar.

 

 

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Dapat Persetujuan Kreditur

Pergerakan IHSG Ditutup Menguat
Perbesar
Karyawan mengamati pergerakan harga saham di Profindo Sekuritas Indonesia, Jakarta, Senin (27/7/2020). Pergerakan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) ditutup menguat 0,66% atau 33,67 poin ke level 5.116,66 pada perdagangan hari ini. (Liputan6.com/Angga Yuniar)

PT IPT yang merupakan target akuisisi, adalah suatu perseroan terbatas yang didirikan berdasarkan hukum Republik Indonesia, berdomisili di Jakarta Pusat, bergerak dibidang jasa telekomunikasi. Khususnya Very Small Aperture Terminal (VSAT) dan transponder internet.

Persetujuan rencana transaksi ini telah mendapatkan persetujuan dari seluruh kreditur Perseroan sebagaimana kewajiban Perseroan yang diamanatkan dalam perjanjian-perjanjian kredit/pembiayaan.

Lanjutkan Membaca ↓

Live Streaming

Powered by

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya