Indeks Hang Seng Tersungkur Imbas Saham Evergrande Merosot 14 Persen

Oleh Agustina Melani pada 20 Sep 2021, 14:31 WIB
Diperbarui 20 Sep 2021, 14:33 WIB
Rudal Korea Utara Bikin Bursa Saham Asia Ambruk
Perbesar
Seorang wanita berjalan melewati sebuah indikator saham elektronik sebuah perusahaan sekuritas di Tokyo (29/8). Akibat peluncuran rudal Korea Utara yang mendarat di perairan Pasifik saham Asia menglami penurunan. (AP Photo/Shizuo Kambayashi)

Liputan6.com, Jakarta - Indeks Hong Kong Hang Seng merosot tajam pada perdagangan di bursa saham Asia Pasifik pada Senin (20/9/2021). Hal ini didorong saham pengembang China Evergrande Group yang lanjutkan koreksi.

Indeks Hang Seng turun 3,51 persen pada Senin sore. Saham China Evergrande Group melemah 14,17 persen. Indeks Hang Seng properti turun ke posisi terendah dalam 52 minggu. Indeks Hang Seng properti itu melemah hampir 7 persen.

Sementara itu, saham AIA tersungkur 5,2 persen. Saham Ping Ans melemah 7,43 persen. Indeks ASX 200 melemah hampir dua persen. Saham Rio Tinto tergelincir 3,69 persen, saham Fortescue Metals Group susut 3,73 persen dan BHP melemah 4,16 persen. Demikian mengutip laman CNBC, Senin pekan ini.

Di sisi lain, indeks MSCI Asia Pasifik di luar Jepang tergelincir 1,63 persen. Saham berjangka di Amerika Serikat juga tertekan pada jam perdagangan di Asia. Indeks Dow Jones berjangka melemah lebih dari 300 poin.

Sedangkan bursa saham China daratan, Jepang dan Korea Selatan tutup untuk peringati libur nasional.

Mengutip laman Channel News Asia, Heaf od Invesment Strategi Investasi AMP Capital, Shane Oliver menuturkan, koreksi saham yang terjadi bagian dari pelemahan yang disebabkan oleh tingkat tertentu, dan sebagian mencerminkan ketidakpastian terhadap prospek pertumbuhan.

“Dan kemudian, tentu saja, itu berlanjut di zona Asia dengan kekhawatiran tentang Evergrande di China menambah tekanan itu,” ujar dia.

 

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Sentimen The Fed

Pasar Saham di Asia Turun Imbas Wabah Virus Corona
Perbesar
Seorang pria melihat layar monitor yang menunjukkan indeks bursa saham Nikkei 225 Jepang dan lainnya di sebuah perusahaan sekuritas di Tokyo, Senin (10/2/2020). Pasar saham Asia turun pada Senin setelah China melaporkan kenaikan dalam kasus wabah virus corona. (AP Photo/Eugene Hoshiko)

Sementara itu, pada pekan ini, sentimen the Federal Reserve (the Fed) masih menjadi perhatian pelaku pasar. The Fed akan menggelar pertemuan pada Selasa dan Rabu pekan ini. Pelaku pasar akan mencermati rencana pengurangan stimulus atau tapering the Fed.  Konsensus menyebutkan pengumuman tapering akan ditunda pada pertemuan November dan Desember.

Di sisi lain, imbal hasil treasury tenor 10 tahun sentuh puncak dalam dua bulan. Jelang pertemuan the fed, kurva mendatar.

“Kurva imbal hasil yang lebih datar menunjukkan beberapa kekahwatiran the Fed mungkin berlebihan pada sikluas kenaikan,” kata Direktur NAB, Tapas Strickland.

Investor mencermati pertemuan bank sentral di Jepang, Indonesia, Filipina, Taiwan, Inggris, Swis, Swedia, Norwegia, Brasil, Afrika Selatan, Turki dan Hongaria.

Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya