Adhi Karya Incar Pasar ASEAN Garap Proyek Infrastruktur Kereta

Oleh Agustina Melani pada 26 Mei 2021, 09:45 WIB
Diperbarui 27 Mei 2021, 06:35 WIB
Adhi Karya
Perbesar
Ilustrasi Adhi Karya (Liputan6.com/Johan Fatzry)

Liputan6.com, Jakarta - PT Adhi Karya Tbk (ADHI) membidik pasar ASEAN untuk menggenjot kinerja proyek kereta api. Filipina pun menjadi target perseroan lantaran memiliki banyak proyek kereta api.

PT Adhi Karya Tbk sedang jalani tender paket pembangunan infrastruktur kereta commuter line di Filipina pada 2021.

"Saat ini, kita mengikuti tender untuk enam paket pengerjaan railway commuter line di Filipina," tutur Direktur Operasi II Adhi Karya Pundjung Setya Brata dalam konferensi pers virtual di Jakarta,dilansir dari Antara, ditulis Rabu (26/5/2021).

 Dia menuturkan, proses tendernya berlangsung pada 2021. Perseroan mengharapkan sudah mendapatkan satu kontrak railway di Filipina pada 2022.

"Terkait pasar luar negeri ini kita sesuaikan dengan strategi jangka panjang kita di mana Adhi Karya saat ini sudah dinobatkan sebagai jawara atau champion dalam infrastruktur perkeretaapian atau railway engineering construction sehingga untuk pasar luar negeri pun dari sisi produknya yang kita kejar yakni sektor railway engineering construction," ujar dia.

Selain itu, Adhi Karya sedang mengerjakan beberapa proyek kereta api dengan proyek terbesarnya adalah LRT Jabodebek senilai Rp23 triliun.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Garap Proyek Jalan Tol dan MRT

Akibat Pandemi, Pembangunan MRT Fase I dan II Molor
Perbesar
Suasana proyek pembangunan jalur MRT Jakarta fase II di kawasan Thamrin, Jakarta, Rabu (6/1/2021). Jalur MRT fase II tahap kedua (CP202) yaitu dari Harmoni-Mangga Besar juga diperkirakan akan mundur hingga Agustus 2027. (Liputan6.com/Faizal Fanani)

Adhi Karya tengah menggarap proyek MRT Bundaran HI-Sarinah-Juanda yang merupakan proyek MRT Fase 2A Paket CP201 dan juga sedang mengikuti tender proyek MRT Fase 2A Paket CP202.

Adhi Karya juga membangun dua paket proyek kereta Bandara New Yogyakarta International Airport. Proyek kereta Bandara NYIA ini secara keseluruhan sepanjang empat km, yang dua km di antaranya digarap Adhi. Sementara itu, di Pulau Sumatera, Adhi Karya menggarap proyek jalan tol.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Kontrak Baru hingga April 2021

Progres Pembangunan LRT Rute Cawang-Dukuh Atas
Perbesar
Pekerja menyelesaikan pembangunan jalur kereta ringan atau LRT Jabodebek rute Cawang-Dukuh Atas di Cawang, Jakarta, Senin (29/4/2019). Menurut PT Adhi Karya selaku kontraktor pelaksana proyek LRT, pembangunan jalur LRT mencapai 47,95 persen (data per akhir Maret 2019). (Liputan6.com/Johan Tallo)

Selain itu, PT Adhi Karya Tbk memperoleh kontrak baru sebesar Rp 3,6 triliun hingga April 2021. "Hingga April 2021, ADHI mencatat perolehan kontrak baru sebesar Rp3,6 triliun (di luar pajak), ujar Sekretaris Perusahaan Adhi Karya Farid Budiyanto, dikutip dari Antara.

Ia menuturkan, lontribusi per lini bisnis pada perolehan kontrak baru pada April 2021 ini meliputi konstruksi dan energi sebesar 89 persen, properti 10 persen dan sisanya merupakan lini bisnis lainnya.

Farid mengatakan, pada tipe pekerjaan, perolehan kontrak baru terdiri atas proyek gedung sebesar 29 persen; jalan dan jembatan 29 persen; dan proyek infrastruktur lainnya seperti bendungan, bandara, jalan kereta api, dan proyek-proyek EPC sebesar 42 persen.

"Berdasarkan segmentasi sumber dana, realisasi kontrak baru dari pemerintah sebesar 70 persen, BUMN sebesar 22 persen, sementara swasta/lainnya sebesar 8 persen," ujar dia.

Sementara itu, perseroan menyelenggarakan Rapat Umum Pemegang Saham Tahunan (RUPST) Tahun Buku 2020. Salah satu agenda yang disetujui adalah perubahan susunan direksi Adhi Karya yakni Direktur Quality, Health, Safety & Environment (QHSE) dan Pengembangan Bisnis dari V Partha Sarathi kepada Vera Kirana.

Berikut susunan direksi Adhi Karya setelah RUPST:

Direktur Utama Entus Asnawi Mukhson

Direktur Operasi I A Suko Widigdo

Direktur Operasi II Pundjung Setya Brata

Direktur Keuangan dan Manajemen Risiko AAG Agung Dharmawan

Direktur Human Capital dan Sistem Agus Karianto

Direktur QHSE dan Pengembangan Bisnis Vera Kirana.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini

Lanjutkan Membaca ↓