IHSG Rawan Koreksi, Simak Saham Pilihan Ini

Oleh Agustina Melani pada 22 Apr 2021, 06:47 WIB
Diperbarui 22 Apr 2021, 06:47 WIB
Terjebak di Zona Merah, IHSG Ditutup Naik 3,34 Poin
Perbesar
Pekerja melintasi layar pergerakan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) di BEI, Jakarta, Rabu (16/5). Meski terjebak di zona merah, IHSG berhasil mengakhiri perdagangan di level 5.841. (Liputan6.com/Angga Yuniar)

Liputan6.com, Jakarta - Laju Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) masih berpotensi rawan koreksi pada perdagangan saham Kamis, (22/4/2021). Hal ini seiring tekanan masih belum berakhir.

CEO PT Indosurya Bersinar Sekuritas, William Suryawijaya menuturkan, perkembangan pergerakan IHSG terlihat masih berada dalam tekanan yang terlihat belum akan berakhir. Sedangkan sentimen dari pergerakan pasar global dan regional masih akan turut membayangi pergerakan IHSG.

William menilai, investor asing masih mencatatkan aksi beli secara year to date (ytd) . Tercatat aksi beli investor asing mencapai Rp 9,08 triliun secara ytd hingga perdagangan Rabu, 21 April 2021.

Menurut William, hal itu menunjukkan kepercayaan investor terhadap pasar modal Indonesia. Pelaku pasar dinilai dapat memanfaatkan momentum koreksi wajar masih dapat dimanfaatkan oleh para investor untuk akumulasi beli saham dengan target jangka pendek.

"IHSG akan bergerak di kisaran 5.960-6.123,” ujar dia dalam catatannya.

Sementara itu, Analis PT MNC Sekuritas Herditya Wicaksana menuturkan, IHSG ditutup terkoreksi ke posisi 5.993 pada perdagangan Rabu, 21 April 2021. Hal itu juga disertai dengan tekanan jual yang cukup tinggi.

Dengan IHSG tembus support 5.999, ia menuturkan, IHSG rawan koreksi ke area 5.927-5.970. Jika pun menguat, IHSG akan menguji areat 6.020-6.040.

"IHSG akan berada di support 5.880-5.735 dan resistance 6.115-6.230,” kata dia.

2 dari 3 halaman

Saham Pilihan

FOTO: Jelang Tutup, Nilai Perdagangan Saham Lebih dari Rp 7,7 Triliun
Perbesar
Pialang memantau jalannya perdagangan saham di galeri Profindo Sekuritas, Jakarta, Rabu (8/7/2020). Frekuensi perdagangan mencapai 619.696 kali transaksi Jelang penutupan sesi II. (Liputan6.com/Angga Yuniar)

Untuk pilihan saham, Herditya memilih saham PT Indika Energy Tbk (INDY), PT Aneka Tambang Tbk (ANTM), PT Sawit Sumbermas Sarana Tbk (SSMS), dan PT Ace Hardware Tbk (ACES).

Sedangkan William memilih saham PT Indofood Sukses Makmur Tbk (INDF), PT Indo Tambangraya Megah Tbk (ITMG), PT Bank Central Asia Tbk (BBCA), PT Alam Sutera Tbk (ASRI), PT Astra Agro Lestari Tbk (AALI), PT XL Axiata Tbk (EXCL), dan PT Bank Negara Indonesia Tbk (BBNI).

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini

Lanjutkan Membaca ↓