Hitung Indeks LQ45 dan IDX30, BEI Terapkan Metode Baru

Oleh Bawono Yadika pada 09 Nov 2018, 19:29 WIB
Diperbarui 09 Nov 2018, 19:29 WIB
20151102-IHSG-Masih-Berkutat-di-Zona-Merah-Jakarta
Perbesar
Suasana di Bursa Efek Indonesia, Jakarta, Senin (2/11/2015). Pelemahan indeks BEI ini seiring dengan melemahnya laju bursa saham di kawasan Asia serta laporan kinerja emiten triwulan III yang melambat. (Liputan6.com/Immanuel Antonius)

Liputan6.com, Jakarta - PT Bursa Efek Indonesia (BEI) akan menerapkan penyesuaian metode baru untuk perhitungan indeks terkait minimal jumlah saham emiten yang beredar (free float adjusted indeks) terhadap kapitalisasi pasar.

Direktur Perdagangan dan Pengaturan Anggota Bursa BEI Laksono Widodo mengatakan, definisi yang BEI gunakan untuk penerapan free float antara lain seperti jumlah saham free float relatif terhadap total saham tercatat. Sedangkan free float ialah total saham scripless yang dimiliki investor dengan kepemilikan kurang dari 5 persen.

Ia menambahkan, dengan penyesuaian sistem free float akan terjadi penyesuaian (adjustment) dari saham-saham yang telah ada dalam indeks LQ45 dan IDX30.

Adapun tujuan penerapan free float, lanjut dia, bertujuan untuk memberikan gambaran riil nilai saham yang dapat diperoleh investor. Itu dengan mengecualikan nilai saham yang dimiliki oleh pemegang saham pengendali atau strategis.

"Tujuannya karena fairness, di semua industri ada free float adjusted. Kalau perusahaan market cap-nya besar tapi free float-nya kecil, kan kasian aset manager karena tidak ada barang," kata dia.

"Perusahaannya besar tapi saham yang tersedia kecil. Akibatnya terjadi valuasi yang bisa naik karena mengejar barang yang sama. Fairness," tambah dia.

 

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Mulai Februari 2019

IHSG 30 Mei 2017 Ditutup Melemah 0,33 Persen
Perbesar
Seorang pria melintas di depan papan monitor di Mandiri Sekuritas, Jakarta, Selasa (30/5). (Liputan6.com/Angga Yuniar)

Ia melanjutkan, saham-saham dalam indeks LQ45 dan IDX30 akan kembali dilakukan penghitungan ulang berdasarkan jumlah saham beredarnya dan dari sisi likuiditas serta fundamental perusahaannya.

Laksono menargetkan, penerapan free float pada perhitungan indeks LQ45 dan IDX30 akan direalisasikan pada semester satu 2019 yakni pada bulan Februari 2019.

"Awal februari dengan masa adjusment. Tapi tidak immediately kita berikan karena biar ada penyesuaian waktu juva supaya tidak terlalu kaget," tandasnya.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Lanjutkan Membaca ↓

Tag Terkait