Perusahaan Sewa Mobil Adi Sarana Tak Khawatir Harga BBM Naik

Oleh Achmad Dwi Afriyadi pada 18 Sep 2014, 19:08 WIB
Diperbarui 18 Sep 2014, 19:08 WIB
Perusahaan Sewa Mobil Ini Siapkan Belanja Modal Rp 800 Miliar
Perbesar
Dana belanja modal untuk pembelian kendaraan baru.

Liputan6.com, Jakarta - Rencana harga bahan minyak (BBM) bersubsidi naik kian santer terdengar mendekati pergantian pemerintahan. Manajemen PT Adi Sarana Armada Tbk (ASSA), perusahaan bergerak di penyewaan mobil menyatakan tak khawatir atas rencana kenaikan harga BBM bersubsidi. Pasalnya, kenaikan harga BBM bersubsidi ditanggung oleh konsumen.

"Kalaupun naik mereka harus tetap operasi. BBM beban mereka," kata Direktur PT Adi Sarana Armada Tbk, Hindra Tanujaya, Jakarta, Kamis (18/9/2014).

Dia mengatakan, kenaikan harga BBM bersubsidi membuat konsumen melakukan efisiensi. Akan tetapi tidak akan mengurangi jumlah sewa mobil. Menurut Hindra, konsumen hanya akan melakukan pergantian mobil. "Tapi tetap efisien biasa konsumsi BBM Rp 1,7 juta,  mereka ganti yang lebih irit switching," tutur Hindra.

Namun, kenaikan harga BBM bersubsidi akan menambah beban bidang logistik perseroan. Itu pun juga tak berpengaruh karena dalam perjanjian kontrak ada ketentuan jika ada kenaikan maka ongkos yang lain pun turut terangkat.

"Logistik kalau BBM naik kontrak kami ada charge harganya, karena memindahkan barang titik ke titik lain termasuk driver, BBM, termasuk tol dicharge," ungkap dia.

Sementara itu, menurut dia kenaikan harga BBM bersubsidi justru memberi keuntungan tersendiri bagi Adi Sarana Armada. Kenaikan BBM berdampak pada inflasi yang kemudian mengerek harga jual mobil bekas. (Amd/Ahm)

 

*Bagi Anda yang ingin mengikuti simulasi tes CPNS dengan sistem CAT online, Anda bisa mengaksesnya di Liputan6.com melalui simulasicat.liputan6.com. Selamat mencoba!

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya