Lampor, Ketika Mitos Keranda Terbang Jadi Film Mistis

Oleh Switzy Sabandar pada 07 Okt 2022, 02:00 WIB
Diperbarui 07 Okt 2022, 02:00 WIB
Film Lampor (Instagram/ lamporfilm)
Perbesar
Film Lampor (Instagram/ lamporfilm)

Liputan6.com, Yogyakarta - Lampor merupakan istilah yang berhubungan dengan mitos horor di Kabupaten Temanggung, Jawa Tengah. Cerita yang sudah beredar luas ini dipercaya sebagai sosok hantu yang membawa keranda terbang.

Konon, keranda terbang tersebut menjemput orang-orang yang masih berkeliaran menjelang magrib tiba. Diceritakan, orang-orang yang hilang diculik lampor tak bisa ditemukan, apalagi kembali.

Meskipun bisa kembali, orang yang telah diculik lampor akan kembali dalam keadaan yang tidak lagi normal. Kedatangan lampor ditandai dengan adanya angin kencang yang berembus dari arah selatan.

Embusan angin yang berembus dari selatan tersebut juga memunculkan anggapan mitos lainnya. Mitos lain menyebut bahwa lampor adalah salah satu anggota pasukan Nyi Roro Kidul.

Disebutkan, keranda diterbangkan oleh angin dari laut selatan dan melewati daerah-daerah tertentu. Selain menculik, konon lampor juga disebut sebagai penanda munculnya wabah penyakit tertentu.

Meski dianggap mitos, nyatanya keberadaan lampor pernah dialami oleh salah seorang sineas Indonesia, yakni Guntur Soeharjanto. Pengalaman tersebut ia alami ketika tinggal di Temanggung.

Pengalaman mistisnya itu pun ia tuangkan dalam sebuah film dengan judul yang sama, 'Lampor: Keranda Terbang'. Film yang tayang pada 2019 lalu itu diperankan oleh Dion Wiyoko dan Adinia Wirasti yang mengambil lokasi di mana mitos ini berkembang, yakni Temanggung.

Dikisahkan, saat itu begitu banyak korban yang hilang, mati, gila, sakit, hingga mengalami trauma berkepanjangan. Masa kecil sang sutradara ini juga mengalami kejadian tersebut dengan kehilangan keluarganya yang dibawa lampor.

Ada yang mati dan ada yang kembali, tetapi menjadi ling-lung atau gila. Bahkan, film ini juga membawa teror kepada kru dan penonton.

Beberapa kru dan pemain melihat penampakan saat proses syuting berlangsung. Selain itu, saat screening film juga ada penonton yang mengalami kerasukan saat menampilkan adegan tarian jarang kepang.

 

Penulis: Resla Aknaita Chak

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

Saksikan video pilihan berikut ini:

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Live Streaming

Powered by

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya