Mural Wajah 7 Pahlawan Revolusi Menghiasi Gang di Cimahi

Oleh Huyogo Simbolon pada 30 Sep 2022, 00:00 WIB
Diperbarui 30 Sep 2022, 00:00 WIB
FOTO: Mengenang Jasa Pahlawan di Monumen Pancasila Sakti
Perbesar
Pengunjung melihat foto pahlawan revolusi di Monumen Pancasila Sakti, Lubang Buaya, Jakarta Timur, Jumat (1/10/2021). Monumen Pancasila Sakti menjadi salah satu tempat untuk mengenang jasa pahlawan pada Hari Kesaktian Pancasila berkaitan dengan peristiwa G30S. (Liputan6.com/Herman Zakharia)

Liputan6.com, Bandung - Sudah jadi kegiatan rutin bagi warga Gang Haji Kodir RW 17, Kelurahan Cibeureum, Kecamatan Cimahi Selatan, dalam menghiasi dinding tembok mereka yang membentang. Kali ini, seorang muralis Ivan Effendi menggambar tujuh wajah pahlawan revolusi pada peristiwa G30S di tembok gang.

Wajah Jenderal Ahmad Yani, Letnan Jenderal TNI Anumerta R Suprapto, Letjen S Parman, Letjen MT Haryono, Mayor Jenderal TNI Anumerta Sutoyo, Mayor Jenderal DI Pandjaitan dan Kapten Anumerta Pierre terpampang di tembok gang yang dilukis Ivan.

Mural tersebut dibuat untuk mempercantik kawasan gang yang padat penduduk. Hanya kebetulan, tema mural kali ini bertepatan dengan peringatan peristiwa G30S pada 1965 silam.

Ivan yang berasal dari komunitas Seniman Kreatif Cimindi itu pernah mengharumkan Kota Cimahi sebagai salah satu nominator 20 terbaik di Festival Gapura tingkat nasional dan peringkat satu lomba mural se-Kota Cimahi.

Setiap tahun, Ivan selalu mengecek kondisi gambar dan mengganti tema agar karyanya dapat terus dinikmati masyarakat.

 
 
 
View this post on Instagram

A post shared by Ivan Arash (@arash_ivan)

"Menjadi seorang seniman adalah bukan suatu Kkeinginan diri ini tapi lebih kepada sebuah anugerah yang sangat luar biasa yang sudah Allah SWT berikan untuk diri ini. Sebab tiada lain dan tiada bukan semoga bisa dan mampu berguna serta bermanfaat untuk orang lain dan menjadikan sarana Ibadah mengumpulkan pundi 'pahala' dari sisi Ibadah yang lainya. Semoga ke depannya bisa lebih baik lagi diri ini untuk masyarakat pada umumnya dan Khususnya untuk diri sendiri," tulis Ivan di akun Instagram pribadinya @arash_ivan.

Untuk diketahui, berdasarkan keputusan Presiden pada 1965, pahlawan yang gugur dalam peristiwa G30S diberi gelar Pahlawan Revolusi. G30S merupakan sejarah kelam bagi Indonesia.

Peristiwa tersebut terjadi pada 30 September 1965 yang kemudian dikenal dengan Gerakan 30 September atau G30S, yaitu pemberontakan oleh Partai Komunis Indonesia (PKI) yang bertujuan untuk mengubah ideologi bangsa Indonesia.

Dalam peristiwa tersebut, pemberontakan memakan korban para petinggi Tentara Nasional Indonesia (TNI) Angkatan Darat AD dan beberapa korban lainnya.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Live Streaming

Powered by

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya