Ratusan Pertashop di Jateng Bangkrut, HIPSI Minta Solusi ke Pertamina

Oleh Muhamad Ridlo pada 21 Sep 2022, 19:30 WIB
Diperbarui 22 Sep 2022, 17:24 WIB
Ilustrasi - Omzet Pertashop Cingebul, Lumbir, Banyumas, Jawa Tengah. (Foto: Liputan6.com/Muhamad Ridlo)
Perbesar
Ilustrasi - Omzet Pertashop Cingebul, Lumbir, Banyumas, Jawa Tengah. (Foto: Liputan6.com/Muhamad Ridlo)

Liputan6.com, Semarang - Ribuan Pertashop kelimpungan usai kenaikan harga BBM jenis pertamax dari Rp9.000 ke Rp12.500 disusul kemudian dengan harga terakhir Rp14.500 awal September 2022 lalu. Bahkan, sudah banyak yang gulung tikar dan memilih menghentikan operasional.

Sekretaris Dewan Pengurus Daerah Himpunan Pengusaha Pertashop Seluruh Indonesia (DPD HIPSI) Jawa Tengah, Jengkar Tundung Janu Prihantoro mengatakan, disparitas harga yang tinggi menyebabkan pelanggan beralih ke pertalite. Sementara, kini banyak pertalite ilegal yang dijual oleh pengecer atau pertamini sehingga mematikan usaha pertashop.

Akibat maraknya BBM subsidi eceran, Pertashop terdampak dan penjualannya anjlok. Kini sebagian besar pertashop hanya bisa menjual kurang dari 100 liter per hari. Akibatnya, sebagian Pertashop bangkrut dan pilih tutup karena sudah tidak bisa menutup operasional harian, seperti gaji karyawan, listrik, dan pengeluaran lainnya.

“Kalau di saya, mengenaskan. Bahkan, banyak teman-teman yang sekarang sudah tutup itu sudah tidak dipakai itu. Dipasritas harganya terlalu tinggi, Rp4.500," kata Jengkar, Rabu (21/9/2022).

Dia menjelaskan, di Jawa Tengah ada 1.300 unit Pertashop dan merupakan provinsi dengan jumlah pertashop terbanyak di Indonesia. Dari jumlah itu, diperkirakan sebanyak 100 lebih Pertashop telah menghentikan operasionalnya.

Di wilayahnya sendiri, Kabupaten Pati, sudah ada enam Pertashop yang tutup karena tak bisa menggaji karyawan.

 

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

Saksikan Video Pilihan Ini:


Mafia BBM Subsidi

Pertashop sepi aktivitas usai kenaikan harga BBM pertamax. (Foto: Liputan6.com/Muhamad Ridlo)
Perbesar
Pertashop sepi aktivitas usai kenaikan harga BBM pertamax. (Foto: Liputan6.com/Muhamad Ridlo)

HIPSI Jateng dijadwalkan beraudiensi dengan PT Pertamina MOR IV Jawa Tengah-DIY, Kamis (22/9/2022). Mereka bakal meminta pertanggungjawaban Pertamina, untuk melakukan langkah-langkah strategis untuk menyelamatkan pertashop.

Dalam pertemuan itu, pengusaha pertashop se-Jawa Tengah dan DIY akan menuntut agar disparitas harga pertamax dengan pertalite dipangkas maksimal Rp.2000.

Jika tak bisa dilakukan penyesuaian harga, HIPSI menuntut agar Pertashop bisa mendistribusikan pertalite. Sebab, nyaris seluruh pertashop berada di pedesaan sehingga subsidi BBM bisa lebih tepat sasaran.

Menurut dia, disparitas harga yang besar memicu munculnya mafia BBM subsidi. Hal ini bisa dibuktikan dengan maraknya penjualan BBM subsidi eceran yang disuplai oleh pemasok besar.

"Kejahatan terhadap BBM subsidi ini saya kira meningkat drastis. Karena semuanya bermain di sana. Dari yang mafia, sampai yang pengecer biasa, itu bermain semua. Jadi kalau bengkak (subsidi) ya benar. Karena disparitas harganya itu Rp4.500," dia mengungkapkan.

Saat ini jumlah pertashop di Indonesia telah mencapai lebih dari 6.600 unit. Karena itu, dia meminta agar pertamina dan memperhatikan program yang telah digulirkan bersama dengan lintas kementerian ini.

Lanjutkan Membaca ↓

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya