Antrean BBM Bersubsidi di SPBU Gorontalo Mengular, Pengecer Ikut-ikutan Naikkan Harga

Oleh Arfandi Ibrahim pada 22 Sep 2022, 14:00 WIB
Diperbarui 22 Sep 2022, 14:00 WIB
Kenaikan harga BBM
Perbesar
Sejumlah kendaraan terlihat antri di salah satu SPBU yang ada di Kota Gorontalo (Arfandi/Liputan6.com)

Liputan6.com, Gorontalo - Terdapat antrean kendaraan hampir di seluruh Stasiun Pengisian Bahan Bakar Umum (SPBU) Provinsi Gorontalo. Sejumlah kendaraan roda dua, becak motor (bentor) hingga roda empat mengular di sejumlah SPBU.

Akibatnya, bagi pengendara yang mau mengisi Bahan Bakar Minyak (BBM) bersubsidi, harus sabar menunggu giliran untuk mengisi BBM. Tentu, kondisi itu mendapat banyak keluhan dari masyarakat.

Mereka mengaku kondisi ini membuat mereka harus antre berjam-jam. Dengan begitu, mereka harus rela terlambat pergi ke tempat kerja.

Belum lagi, para pekerja yang gajinya dibayar per jam, memilih untuk datang lebih awal di SPBU untuk mengantre BBM. Meski datang lebih pagi, sudah banyak yang mengantre.

"Kami harus antre berjam-jam demi mendapatkan BBM murah bersubsidi. Kondisi seperti ini semenjak pemerintah menaikkan harga," kata Nurfadila Djali salah satu pekerja kantoran kepada Liputan6.com (21/09/2022).

"Yang lebih parah itu para pekerja harian, mereka kebanyakan datang lebih pagi untuk mendapatkan BBM. Kami memilih mengantre karena BBM eceran juga naik dan dinilai mahal," ungkapnya.

Di tempat yang sama, Jefry salah satu warga mengaku, semenjak pemerintah menaikkan harga BBM bersubsidi, untuk mendapatkan BBM bersubsidi menjadi lebih susah. Memang kalau dilihat, stok BBM di sejumlah SPBU aman, tetapi untuk mendapatkannya lebih susah.

"Contohnya saja SPBU yang di Kota Gorontalo, dari pagi hingga malam hari pasti kendaraan mengantre panjang," kata Jefri.

"Paling banyak yang mengantre adalah kendaraan yang menjual kembali BBM itu. Karena pengecer akan menaikan harga lebih mahal," ungkapnya.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

Simak juga video pilihan berikut:


Harga BBM Eceran

BBM Eceran
Perbesar
Salah satu pengecer BBM bersubsidi di Gorontalo naikan harga (Arfandi/Liputan6.com)

Sementara itu, pengecer BBM bersubsidi jenis pertalite di Gorontalo juga ikut menaikkan harga. Harganya pun bervariasi, tergantung kapasitas wadah tempat BBM tersebut.

Saat ini, BBM dalam botol ukuran satu liter, dijual dengan harga Rp13 ribu per botol yang sebelumnya hanya Rp10 ribu. Sementara botol dengan kapasitas satu liter setengah dijual dengan harga Rp20 ribu rupiah yang sebelumnya dijual Rp15 ribu.

"Mau tidak mau kami harus menaikkan harga lebih tinggi dari harga SPBU, karena kami harus rela mengantre lama," kata salah satu penjual BBM eceran yang namanya tidak mau disebutkan.

Menurutnya, saat ini mereka mendapat keuntungan dari BBM eceran Rp3 ribu hingga Rp5 ribu rupiah per botol. Makin banyak dibeli, makin banyak juga keuntungan mereka.

"Lebih untung kami menjual di botol ukuran satu liter setengah karena untung kami per botolnya bisa sampai Rp5 ribu," ia menandaskan.

Lanjutkan Membaca ↓

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya