Geladah Rumah Debt Collector Cari Senpi, Polisi Temukan Paket Ganja Siap Edar

Oleh Ahmad Husin pada 16 Sep 2022, 01:00 WIB
Diperbarui 16 Sep 2022, 01:00 WIB
Kapolresta Bandar Lampung Kombes Pol Ino Harianto menunjukkan barang bukti senjata api milik tersangka
Perbesar
Polisi juga berhasil menemukan Narkotika jenis ganja yang dikemas dengan ukuran sedang sebanyak 10 paket.

Liputan6.com, Lampung - Jajaran Satreskrim Polresta Bandar Lampung menggeledah rumah milik Ali (39), seorang debt collector atau juru tagih di Telukbetung Timur, Bandar Lampung, yang meresahkan masyarakat.

Awalnya penggeledahan itu untuk mencari keberadaan senjata api yang digunakan Ali saat beraksi. Pasalnya sudah banyak laporan dari masyarakat mengenai senjata api ilegal tersebut. Ali diduga kerap menggunakan senpi tersebut untuk menakut-nakuti kreditur saat melakukan penagihan utang.

Namun, bukan hanya senjata api jenis soft gun dan amunisi yang ditemukan. Petugas juga menemukan narkoba jenis ganja yang dikemas dengan ukuran sedang sebanyak 10 paket. 

Penemuan barang bukti senpi dan ganja terungkap dalam konferensi pers yang dipimpin Kapolresta Bandar Lampung, Kombes Pol Ino Harianto, Rabu (14/9/2022).

Ino menegaskan, saat ini Ali sudah ditetapkan tersangka dalam kepemilikan senjata api ilegal dan narkotika jenis ganja.

"Adapun barang bukti yang berhasil diamankan dari kediaman tersangka yaitu 45 butir amunisi peluru, satu senjata soft gun jenis baretta warna hitam, satu senjata senapan angin laras pendek warna hitam," ungkap Ino.

Barang bukti yang disita antara lain 6 butir peluru hampa, 50 butir peluru senapan angin, 170 butir peluru gotri dan 2 kilogram ganja sudah dipaket dalam ukuran sedang sebanyak 10 buah.

Ino menjelaskan, dari temuan tersebut pihaknya langsung melakukan pengembangan penyelidikan. Berdasarkan hasil pemeriksaan, tersangka mengaku membeli senpi dan amunisi tersebut dari seseorang yang baru dikenalnya seharga Rp2 juta.

Menurut Ino, senpi ini dipakai oleh tersangka untuk menjaga diri dalam kesehariannya yang bekerja sebagai seorang juru tagih.

"Pelaku bertujuan (pakai senpi) agar orang yang ditagih angsuran kreditnya menjadi takut dan kemudian membayar angsuran dengan lancar dan tepat waktu," jelasnya.

 

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.


Dijerat Pasal Berlapis

Sementara untuk barang bukti ganja, tersangka mengaku mendapatkan dan membeli dari rekannya yang saat ini masih dalam pengejaran. 

"BB ganja ini juga masih kami proses, saat ini dari Satnarkoba masih melakukan penyelidikan dan pengejaran rekan tersangka lainnya," kata Ino.

Tersangka Ali (39), mengaku membeli senpi itu dari daerah seorang temannya di wilayah Kabupaten Mesuji, Lampung. Adapun Ali mengakui senpi jenis soft gun ini digunakan untuk melindungi diri saat melakukan penagihan utang para kreditur. "Untuk pajangan, juga jaga jaga," kata Ali.

Sedangkan barang bukti ganja seberat 2 kilogram dibeli tersangka untuk diedarkan kembali. Namun menurutnya belum sempat terjual lantaran lebih dulu diciduk polisi.

"Beli sama M (DPO) Rp2 juta, belum sempat saya jual lagi. Karena baru pegang barang ini ada sekitar satu bulan," katanya.

Terhadap pelaku Ali akan dikenakan pasal berlapis, yakni Pasal 1 Ayat (1) Undang-undang Darurat No. 12 Tahun 1951 dan Undang-undang No. 35 Tahun 2009 Tentang Narkotika dengan ancaman pidana penjara maksimal 20 Tahun atau seumur hidup. 

 

Lanjutkan Membaca ↓

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya