Jawa Barat Siaga Satu Bencana Banjir dan Longsor, Ini Pesan Ridwan Kamil

Oleh Liputan6.com pada 15 Sep 2022, 07:00 WIB
Diperbarui 15 Sep 2022, 07:00 WIB
Bantuan Awal Pemda Provinsi Jabar
Perbesar
Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil bersama Atalia Praratya Ridwan Kamil saat meninjau lokasi banjir bandang di Desa Purasari, Kecamatan Leuwiliang, Kabupaten Bogor, Minggu (26/6/2022). (Foto: Biro Adpim Jabar).

Liputan6.com, Bandung - Memasuki musim hujan, Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil telah menginstruksikan kepada Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) untuk siaga menghadapi bencana banjir dan longsor. Bencana tersebut kerap menerjang di beberapa wilayah Jabar saat musim penghujan tiba.

"BPBD se-Jabar sedang siaga satu, semua relawan sudah siaga satu," kata Ridwan Kamil di Gedung Sate, Kota Bandung, Rabu (14/9/2022).

Emil, sapaannya mengatakan, status siaga diperlukan mengingat Jabar merupakan provinsi yang rawan bencana alam. Khusus mencegah banjir, dia meminta masyarakat disiplin dalam membuang sampah.

"Jadi memang ini sudah musimnya, setahun ada kurang lebih 2.000 kebencanaan. Contohnya ada longsor kan, ada yang meninggal juga. Sudah ditangani di lapangan dan mitigasi juga sedang dilakukan," ujarnya.

Emil mengungkapkan, kesiagaan BPBD dan relawan di Jabar tidak hanya dilakukan saat bencana terjadi. Namun, juga saat bencana bisa diprediksi dengan pemetaan dan analisis data.

"Disebut siaga enggak hanya kejadian ya, tapi kita perintahkan aktif di grup WhatsApp-nya," dia menegaskan.

 

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.


Rutin Cek Cuaca

Cuaca Ekstrem Berpotensi Terjadi Sepekan ke Depan
Perbesar
Awan mendung menggelayut di langit Jakarta, Kamis (1/2). Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) memprediksi potensi curah hujan dari sedang hingga tinggi akan terjadi hingga 1 minggu ke depan. (Liputan6.com/Immanuel Antonius)

Mantan Wali Kota Bandung itu mengatakan, mengecek kondisi cuaca kini harus menjadi kebiasaan. Terlebih, kondisi cuaca saat ini kerap tak bisa diprediksi.

"Nah budaya cek cuaca sekarang harus jadi budaya karena ekstremitas dari hujan hari ini tidak bisa diduga seperti dulu," kata Emil.


Jumlah Bencana Relatif Lebih Sedikit

Puluhan titik di Kota Bogor, Jawa Barat, diterjang bencana longsor, pohon tumbang, dan angin kencang pada Minggu (4/9/2022) sore (Liputan6.com/Achmad Sudarno)
Perbesar
Wali Kota Bogor Bima Arya langsung memantau titik bencana pohon tumbang di kawasan Cidangiang dan Balai Kirti. (Liputan6.com/Achmad Sudarno)

Emil menyatakan hingga saat ini, jumlah peristiwa bencana alam di wilayah Jabar lebih sedikit dibandingkan tahun lalu.

Diketahui, bencana tanah longsor di Jabar terakhir kali menerjang Desa Sukamaju, Kecamatan Cihaurbeuti, Kabupaten Ciamis, Selasa (13/9/2022). Longsor terjadi saat hujan deras sekitar pukul 20.00 WIB.

Berdasarkan laporan, dua orang meninggal dunia akibat bencana longsor ini, dan 28 kepala keluarga (KK) atau 88 jiwa terdampak terpaksa diungsikan. Longsor juga mengakibatkan sejumlah rumah rusak.

"Sampai hari ini jumlahnya lebih sedikit dari tahun lalu, per September jika dibandingkan. Mudah-mudahan sampai Desember enggak ada yang lebih parah lagi," kata Emil.

Lanjutkan Membaca ↓

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya