Pembantai Kucing Brigjen NA Dijerat Pasal Berlapis, Ridwan Kamil: Semoga Tidak Terulang

Oleh Huyogo Simbolon pada 19 Agu 2022, 09:12 WIB
Diperbarui 19 Agu 2022, 09:12 WIB
Ridwan Kamil
Perbesar
Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil. (Liputan6.com/Huyogo Simbolon)

Liputan6.com, Bandung - Sejumlah kucing ditemukan mati dengan kondisi luka tembak di lingkungan Sekolah Staf dan Komando (Sesko) TNI Kota Bandung. Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil turut mengecam penganiayaan sejumlah kucing ditemukan mati dengan luka tembak tersebut.

Emil, sapaannya, merespons langkah gesit Panglima TNI Jenderan Andika Perkasa mengenai video enam ekor kucing yang diduga ditembak dan ditemukan di area Sesko TNI Martanegara Bandung pada Selasa (16/8/2022) tersebut.

Dia menyebutkan, bahwa Jenderal Andika Perkasa telah menindak lanjuti permasalahan tersebut.

"Insiden penembakan kucing-kucing di lingkungan Sesko TNI Bandung sudah ditindaklanjuti oleh TNI melalui arahan Panglima TNI @jenderaltniandikaperkasa sesuai dengan wilayah/area administrasi kewenangannya," kata Gubernur Jabar di akun Instagram pribadinya, @ridwankamil.

Eks Wali Kota Bandung itu berharap kejadian tersebut jadi yang terakhir.

"Semoga ini menjadi pembelajaran agar kita bisa lebih baik lagi dalam perlakuan rasa kita kepada sesama ciptaan makhluk Tuhan. Semoga hal-hal seperti ini tidak terulang lagi di masa depan," tuturnya.

Sebelumnya sebuah video amatir yang memperlihatkan penemuan sejumlah bangkai kucing dengan kondisi tubuh bersimbah darah, viral di media sosial.

Berdasarkan informasi dari keterangan video tersebut, setidaknya enam ekor kucing diduga ditembak di kawasan Sesko TNI Bandung, Jawa Barat.

Pengunggah video, @rumahsinggahclow di media sosial Instagram menyebutkan, sebanyak empat ekor kucing dinyatakan mati. Sedangkan dua ekor kucing yang juga diduga ditembak, berhasil diselamatkan.

Akun tersebut juga menyebutkan, dari enam ekor kucing, tiga di antaranya dalam kondisi sedang hamil.

Adapun kucing yang berhasil selamat mengalami luka berat dan harus ditangani secara intensif. Salah satu kucing yang selamat dilaporkan mengalami luka tembak di bagian mata.

“Matanya ditembak dan tembus ke mulut. Saat ini di bawa ke @amoreanimalclinic Untuk Penangan Xray dan Operasi,” tulis @rumahsinggahclow.

 

*** Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Brigjen NA Dijerat Pasal Berlapis

Kucing-Vania
Perbesar
Ilustrasi Kucing/https://unsplash.com/Bogdan Farca

Menanggapi kabar penembakan kucing tersebut, Pusat Penerangan (Puspen) TNI angkat bicara. Dalam unggahan di akun Instagram @puspentni, Kepala Puspen TNI Prantara Santosa menyampaikan, menindaklanjuti perintah Panglima TNI Jenderal TNI Andika Perkasa pada Rabu (17/8/2022), untuk menyelidiki dugaan penganiayaan terhadap beberapa ekor kucing di lingkungan Sesko TNI, Bandung.

Sejak tadi malam, Komandan Sesko TNI dan Tim Hukum TNI membenarkan bahwa Brigjen TNI NA yang merupakan anggota organik Sesko TNI telah menembak beberapa ekor kucing dengan menggunakan senapan angin milik pribadi pada Selasa (16/8/2022), sekitar jam 13.00-an.

"Berdasarkan pengakuannya, Brigjen TNI NA melakukan tindakan ini dengan maksud menjaga kebersihan & kenyamanan di lingkungan tempat tinggal atau tempat makan Perwira Siswa Sesko TNI dari banyaknya kucing liar dan bukan karena kebencian terhadap kucing," tulis keterangan Prantara.

Selanjutnya, tim hukum TNI akan menindak lanjuti proses hukum Brigjen TNI NA, khususnya menyangkut Pasal 66 UU nomor 18 tahun 2009 (tentang Peternakan dan Kesehatan Hewan) dan Pasal 66A, Pasal 91B UU nomor 41 tahun 2014 (tentang Perubahan Atas Undang Undang nomor 18 tahun 2009 tentang Peternakan dan Kesehatan Hewan).

Lanjutkan Membaca ↓

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya