Arti Garis pada Kain Lurik yang Kaya Akan Filosofi Leluhur

Oleh Yanuar H pada 11 Agu 2022, 02:00 WIB
Diperbarui 11 Agu 2022, 02:00 WIB
Pembuatan Kain Lurik Legendaris
Perbesar
(Merdeka.com/Dinda Meutia)

Liputan6.com, Yogyakarta - Batik dan Lurik menjadi simbol kain tradisional milik masyarakat Jawa dan nusantara. Menurut dosen Jurusan Pendidikan Teknik Boga dan Busana Fakultas Teknik UNY Afif Ghurub Bestari soal lurik berasal dari bahasa Jawa lorek atau larik yang artinya garis. 

"Lurik, sesuai dengan namanya yang di beberapa daerah juga disebut Larik atau Lorek, melambangkan kesederhanaan, kejujuran, pengarahan, kebijaksanaan dalam berpikir, bahkan sampai pada kekuatan. Lurus dan kuat seperti garis," katanya di UNY Senin (8/8/2022). 

Namun, menurutnya, setiap ukuran garis, warna dan corak mengisyaratkan kedalaman selera dan pola pikir masyarakat Jawa. Selain itu, kain lurik juga digunakan sebagai selendang, baik sebagai kemben (pakaian wanita pada bagian atasnya yang hanya dililitkan saja), maupun sebagai alat untuk membawa (menggendong suatu benda atau anak dengan menempelkan kain lurik pada bahu).

Ia menjelaskan kain lurik sudah ada sejak zaman dahulu. Buktinya, ada dalam penggambaran kain lurik pada relief Candi Borobudur. Selain itu, terdapat pula Prasasti Raja Erlangga di Jawa Timur yang menyebutkan bahwa kain Tuluh Watu merupakan salah satu nama dari kain lurik, yaitu kain dengan motif sederhana juga dipercaya sebagai simbol harapan, nasihat, dan kekuatan.

"Karena itulah kain lurik juga dikaitkan dengan makna pengobatan dan penyembuhan. Sehingga, pada zaman dahulu banyak penjual jamu yang menggunakan atau memakai kain lurik," dia menambahkan.

Afif mengatakan "Udan Liris" di DIY menjadi motif lurik yang terkenal yang berarti hujan gerimis. Garis-garis yang terdapat pada motif lurik tidak sama ketebalannya, namun ada bagian-bagian tertentu yang samar-samar menghilang, begitu juga dengan jatuhnya rintik hujan. 

"Sama seperti hujan yang diharapkan turun di lahan pertanian, motif ini melambangkan kesuburan dan kemakmuran," jelas pria kelahiran 23 Mei 1970.

Ada lagi motif Kluwung yang memiliki garis-garis lebar dengan berbagai warna. Lurik ini dipercaya sebagai penolak bahaya atau untuk meminimalisasi aura negatif, sehingga muncul aura positif. 

"Masih ada juga motif sapit urang yang merupakan simbol taktik pertempuran. Oleh karena itu, sering digunakan untuk pakaian tentara. Garis geometris lurus kanan dan kiri diharapkan menjadi fokus pada gawang," katanya. 

Menurut Afif, ada motif lurik Tumbar Pecah di mana tumbar atau ketumbar ini adalah salah satu rempah-rempah di Indonesia. Tumbar berbentuk bulat tetapi memiliki serabut lurus. Sehingga jika dibelah akan berbentuk seperti pertemuan garis lurus yang berbeda arah.

"Selain itu, jika pecah, tumbar mengeluarkan aroma yang harum. Untuk itulah mereka yang memakai motif ini diharapkan menjadi orang yang berguna dan mampu mengharumkan nama bangsa," katanya.

Dua motif lurik yang lain adalah Telupat dan Tuluh Watu yang menurutnya, motif Telupat memiliki arti Telu (Jawa) yang berarti tiga, dan Papat (Jawa) yang berarti empat. Sampai jumlahnya Pitu, atau tujuh. Pitu, diartikan sebagai Pitulungan (pertolongan) dari Tuhan, dan Pitutur (nasihat) untuk kebaikan. 

"Sehingga diharapkan kehidupan pemakai Lurik Telupat selalu diberkati, dan sejahtera. Sedangkan Tuluh Watu papat diartikan sebagai batu yang bersinar atau kuat. Karena Watu berarti batu, dan Tuluh berarti bersinar atau kuat. Itulah sebabnya kain ini menjadi simbol kekuatan, baik dalam menghadapi kehidupan, menjalani penghidupan, maupun simbol melawan kejahatan," dia membeberkan.

Afif mengatakan selain nama-nama motif lurik yang sudah ditulis sebelumnya, masih banyak jenis kain lurik lainnya. Dengan kemungkinan berkreasi dan berinovasi, kini muncul variasi-variasi baru seiring perkembangan motif lurik. Baik ukuran garis, kombinasi warna dan paduan, maupun ukuran benang tenun. 

"Jika ada yang beranggapan bahwa motif lurik monoton atau statis tidak variatif seperti kain tenun lainnya itu kurang tepat. Karena justru dengan motif garis-garis memudahkan untuk membuat berbagai desain. Termasuk dipadukan dengan tenun lain dan kain lainnya," kata Afif. 

Namun dari aspek budaya, jika yang digunakan adalah menenun motif tertentu, tetap perlu dipahami makna dan filosofi di dalamnya. Sebagai warisan budaya bangsa Indonesia, tentunya warga negara Indonesia wajib menjaga keberadaan kain lurik dan mengembangkannya. 

Untuk itu, Afif mengajak generasi muda Indonesia berupaya untuk selalu memberikan edukasi kepada masyarakat tentang keberadaan kain lurik, termasuk makna di dalamnya, dan bukan hanya kain bergaris.

Juga meningkatkan produksi serta solusi pemasaran sekaligus menciptakan inovasi baru dan lebih sering berpartisipasi dalam pameran tekstil dan peragaan busana.

"Harapannya dengan upaya tersebut, kain lurik akan selalu terjaga eksistensinya sebagai warisan budaya bangsa Indonesia dan bisa terkenal di seluruh dunia seperti halnya kain batik pendahulunya," dia menandaskan.

 

Simak video pilihan berikut ini:

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya