Fakta Baru Kasus Penyiksaan Sadis Bocah 5 Tahun Oleh Ibu dan Pacarnya di Denpasar

Oleh Liputan6.com pada 01 Agu 2022, 01:30 WIB
Diperbarui 01 Agu 2022, 01:30 WIB
Pengasuh Siksa Bocah 9 Tahun Saat Ditinggal Orang Tua Berlibur
Perbesar
Ilustrasi kekerasan anak. Foto: Pixabay.com

Liputan6.com, Denpasar - Kepala Polisi Resor Kota (Kapolresta) Denpasar Kombes Pol. Bambang Yugo Pamungkas memberi dukungan psikologis kepada N (5), korban kekerasan dan penelantaran di Mengwi Badung, Bali.

"Kedatangan kami untuk memberikan dukungan psikologis kepada korban dan juga keluarga terutama ayah korban supaya menjaga korban dengan baik dan juga memberikan dukungan psikologis kepada korban, salah satunya memberikan hadiah," kata Kapolresta yang didampingi Kasat Reskrim Kompol Mikael Hutabarat di Denpasar, Bali, Minggu.

Kunjungan tersebut, kata Kapolresta, ingin memastikan perkembangan dan kondisi kesehatan korban penyiksaan setelah menjalani perawatan di RS Wangaya Denpasar beberapa waktu lalu. Dalam kunjungannya, Kapolresta dan rombongan membawakan hadiah berupa mainan, peralatan sekolah untuk korban, serta bantuan sembako.

"Kondisi korban saat ini sudah membaik meski kakinya masih dipasang gips, sudah bisa bergaul dan semoga (korban) cepat sembuh," kata Kapolresta Denpasar.

Saat ini, kata dia, korban sudah dapat diajak berkomunikasi dengan baik dan berharap secepatnya pulih. 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Kemungkinan Kekerasan Seksual

Di sisi lain, Kapolresta mengungkapkan fakta bahwa dari hasil penyidikan, penyidik menemukan bahwa korban tidak hanya mengalami kekerasan biasa. Namun, pihaknya tidak menyebutkan secara spesifik tentang fakta penyelidikan itu.

"Hari ini kami periksa secara intensif lagi dan melakukan pendekatan, besok kami sampaikan dalam secara resmi," kata Kapolresta Denpasar Bambang Yugo Pamungkas.

Sementara itu, ayah korban Nyoman Warga menyampaikan terima kasih atas kunjungan Kapolresta Denpasar dan berharap anaknya cepat pulih kembali.

"Terima kasih atas kunjungan Bapak Kapolresta Denpasar dan mohon doanya anak kami cepat sembuh," kata dia.

Satuan Reserse Kriminal Polisi Resor Kota (Satreskrim Polresta) Denpasar pada hari Senin (25/7) memberi keterangan bahwa kepolisian masih mendalami dugaan pelecehan seksual terhadap anak di Denpasar, Bali dengan mengajukan visum et repertum kepada pihak Rumah Sakit Umum Daerah Wangaya.

Sampai kini hasil visum tersebut belum diketahui hasilnya. Visum tersebut untuk mengetahui apakah pelaku kekerasan dan penelantaran anak Yohanes Paulus Maniek Putra (39) dan Dwi Novita Murni (32) melakukan kekerasan seksual kepada korban N di indekosnya, Jalan Kerta Dalem Sari II No. 8 Sidakarya, Denpasar, Bali.

Lanjutkan Membaca ↓

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya