Cek Fakta: Dak Bener Kabar Pembakaran Gereja di Belawan

Oleh Nefri Inge pada 31 Jul 2021, 22:24 WIB
Diperbarui 31 Jul 2021, 22:25 WIB
Gambar Tangkapan Layar Video yang Diklaim Terjadi Pembakaran Gereja di Belawan (sumber: Facebook).
Perbesar
Gambar Tangkapan Layar Video yang Diklaim Terjadi Pembakaran Gereja di Belawan (sumber: Facebook).

Liputan6.com, Palembang - Kabar tentang pembakaran gereja di Belawan, Medan, Sumatera Utara beredar di media sosial. Kabar itu disebarke oleh akun Facebook Fiktor Darilangit Ketujuh pada 22 Juli 2021.

Akun Facebook Fiktor Darilangit Ketujuh mengunggah video yang diklaimnyo tejadi pembakaran gereja di Belawan, Medan. Dalem video berdurasi 4 menit 18 detik itu, teliat kerumunan di warga jalanan.

Sikok lanang yang ngerekam video itu ngedesak anggota polisi ngambek tindakan atas insiden yang tejadi itu. Tapi dak dijelaske peristiwa apo yang tejadi dalam video itu.

"Lakuke tindakan kalian (polisi), cuma tegak be. Bapak pindah be dari Belawan," cak itulah pernyataan dari lanang yang ngerekam video.

Akun Facebook Fiktor Darilangit Ketujuh teros ngaitke video itu dengan peristiwa pembakaran di sebuah gereja di Belawan, Medan.

"Lagi-lagi pembakaran GEREJA tejadi di belawan," tulis akun Facebook Fiktor Darilangit Ketujuh.

Konten yang disebark akun Facebook Fiktor Darilangit Ketujuh telah 161 ribu kali dibagike dan dapet 2 ribu komentar warganet.

Bener nian dak la tejadi pembakaran gereja di Belawan, Medan, Sumatera Utara? Cak ini penelusurannyo.

 

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Penelusuran Fakta

CEK FAKTA Liputan6
Perbesar
CEK FAKTA Liputan6 (Liputan6.com/Abdillah)

Cek Fakta Liputan6.com nelusuri kabar tentang pembakaran gereja di Belawan, Medan, Sumatera Utara. Penelusuran dilakuke dengan masukke kato kunci "pembakaran gereja di belawan" di kolom pencarian Google Search.

Hasilnyo ado beberapo artikel yang ngebantah kabar itu. Sikoknyo artikel bejudul "Polisi Sebot Katek Bakar Gereja Pas Tawuran di Belawan" yang dimuat situs cnnindonesia.com pada 22 Juli 2021.

Jakarta, CNN Indonesia -- Polisi mastike katek insiden pembakaran gereja dalem rentetan aksi tawuran yang tejadi di wilayah Medan Belawan, Sumatera Utara, pada Rabu (21/7).

"Katek gereja yang tebakar. Ado berapo ikok rumah yang sempet rusak, ado kios yang tebakar di pengger jalan. Lemparan itu jugo ado yang ngenoi halaman gereja dan ngenoi pintu gereja," uji Kabid Humas Polda Sumut, Kombes Hadi Wahyudi pas dikonfirmasi, Kamis (22/7).

Dia mastike kalu aksi tawuran yang tejadi dak ado kaitannyo dengan isu suku, agama, ras dan antar golongan (SARA).

Ujinyo, tawuran itu memang neman nian tejadi antarkelompok bujang tanggung di sano walau la sering didudukke bareng.

Hadi nyayangke nian banyak narasi yang beredar di media sosial dan media massa kalu tejadi pembakaran gereja dalem peristiwa itu.

"Dak katek urusannyo itu. Itu tawuran bujang tanggung yang sudah sering tejadi, didamaike tapi masih be ngulang. Kamaren kami kasih tindakan tegas, tangkep be provokatornyo," jelasnya lagi.

Dari omongan pihak gereja Pentakosta yang diteruske oleh Hadi, dipastike katek bagian gereja yang tebakar.

Dan jugo, bom molotov yang ditemuke di halaman gereja didugo dak sengajo dilempar untuk bakar rumah ibadah itu. Tapi, awalnyo barang tu nak dilemparke pelaku tawuran ke rumah-rumah warga, tapi malah dak sengajo keno gereja.

"Aktivitas di Gereja Pentakosta idak teganggu, dan aktivitasnyo bejalan normal cak biasonyo tula," katonyo.

Polisi mastike, situasi la kondusif abes mereka ngelakuke pembubaran kemaren. Kelompok yang berebotan jugo dimintak untuk nandotangani surat damai biar dak ngulang perbuatannyo lagi.

Ado enam wong provokator dari aksi itu la ditangkap kepolisian. Sekarang ni, penyidik maseh ngejer pihak-pihak lain yang telibat.

Abis itu, Liputan6.com jugo nemuke artikel yang berisi keterangan dari pendeta di sano yang ngebantah tejadi pembakaran gereja.

Arrtikelnyo tu bejudul "Pendeta MJ Sinaga Bantah Isu Pembakaran Gereja di Lokasi Tawuran Belawan" yang dimuat situs redaksi.waspada.co.id pada 22 Juli 2021.

MEDAN, Waspada.co.id – Adonyo isu yang nyebutke Gereja Pentakosta dibakar pas tejadi tawuran itu idak bener alias berita ngolake. Sangken kenyo Pdt MJ Sinaga ngebantah dalem omongannyo di video yang disampaike ke publik, Kamis (22/7).

MJ Sinaga nyebutke, bom molotov yang ditemuke di halaman Gereja, bukan bom molotov yang sengajo dilemparke untuk bakar gereja. Melainkan, bom molotov yang bersumber dari para pelaku tawuran yang melempar ke rumah warga, tapi nyasar ke Gereja.

“Kami pastike Gereja kami idak dibakar. Bom molotov itu jugo bukan bom molotov yang sengajo dilempar ke Gereja, tapi sasarannyo itu rumah warga,” ujar MJ Sinaga.

Pendera Gereja Pentakosta ini mastike, kalu aktivitas di Gereja idak teganggu, dan aktivitasnyo bejalan normal cak biasa.

“Aktivitas di Gereja kami la normal, bagian pintu yang sebelumnyo sedikit kotor, jugo la dicat kembali. Kami jugo la menginfokan ke seluruh Pendeta, untuk jelaske men dak katek Gereja dibakar, biar katek yang tepancing isu ngolai cak ini, yang nyebutke men ado Gereja dibakar, kerno kami pastike katek Gereja dibakar,” dio jelaske.

 

 

 

Referensi:

https://www.cnnindonesia.com/nasional/20210722145439-12-670869/polisi-sebut-tak-ada-bakar-gereja-saat-tawuran-di-belawan

http://redaksi.waspada.co.id/v2021/2021/07/pendeta-mj-sinaga-bantah-isu-pembakaran-gereja-di-lokasi-tawuran-belawan/

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Kesimpulannyo

Banner Cek Fakta: Salah
Perbesar
Banner Cek Fakta: Salah (Liputan6.com/Triyasni)

Kabar tentang pembakaran gereja di Belawan, Medan, Sumatera Utara nyatonyo dak benar. Yang aslinyo, dak katek pembakaran gereja di Belawan.

  

* Men nak tau iyo nian apo idak informasi yang beredar, cubo WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 cuma dengan ketik kato kunci yang dipengeni. 

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Tentang Cek Fakta Liputan6.com

Chatbot WhatsApp Liputan6 Cek Fakta
Perbesar
Chatbot WhatsApp Liputan6 Cek Fakta untuk melawan hoaks/kly

Ngelawan hoaks atau informasi ngebudike, samo be ngelawan pembodohan. Itu yang ngedasari kami, buat Kanal Cek Fakta Liputan6.com pada 2018. Dan sampe sekarang aktif ngasihke literasi media pada masyarakat luas.

Sejak 2 Juli 2018, Cek Fakta Liputan6.com begabung dalam International Fact Checking Network (IFCN) dan menjadi patner Facebook.

Kami jugo bagian dari inisiatif cekfakta.com. Kerjo samo dengan pihak mano bae, dak akan mempengaruhi independensi kami.

Kalu kamu punyo informasi seputar hoaks atau berita ngolake yang nak kami telusuri dan verifikasi, payo kirim bae ke email cekfakta.liputan6@kly.id.

Nak lebih gancang dapet jawabannyo? Cubo kontak be Chatbot WhatsApp Liputan6 Cek Fakta di 0811-9787-670 atau klik be tautan ini.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Saksikan Video Pilihan Berikut Ini:

Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya