Alangke Banyak Hoaks Covid-19 Tesebar di Media Sosial, Jingok be Rinciannyo

Oleh Nefri Inge pada 30 Jul 2021, 20:27 WIB
Diperbarui 30 Jul 2021, 20:28 WIB
Banner Infografis Cek Fakta: Waspada Terpapar Hoaks Vaksin Covid-19 (Liputan6.com/Abdillah).
Perbesar
Banner Infografis Cek Fakta: Waspada Terpapar Hoaks Vaksin Covid-19 (Liputan6.com/Abdillah).

Liputan6.com, Palembang - Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo) nyatet, sebaran hoaks Covid-19 di media sosial capai 4.142 unggahan, pada tanggal 29 Juli 2021.

Dikutip dari resmi Kementerian Komunikasi dan Informatika, sebaran hoaks atau berita ngolake tentang Covid-19 itu, meliputi Facebook yang capai 3.502 unggahan, Twitter 554 unggahan, Instagram 35, YouTube 49 dan TikTok 2 unggahan.

Sebaran hoaks seputar Covid-19 itu, ningkat nian dibanding Rabu (28/7/2021), dengan sebaran capai 4.126 unggahan. Sebaran hoaks seputar Covid-19 itu, paleng banyak beredar make Facebook mencapai 3.488 unggahan, Twitter 554, YouTube 49, Instagram 35 dan YouTube 49.

Temuan isu hoaks Covid-19 pada 27 Juli 2021 mencapai 1.805 konten, informasi ngolake ini tesebar di banyak media sosial.

Dari 1.805 temuan isu hoaks Covid-19, sebaran hoaks Covid-19 mencapai 4.103, angka ini ngalami kenaekan dibandingke pekan lalu.

Hoaks seputar Covid-19 itu tesebar di banyak media sosial, tecatet berita ngebudike seputar Covid-19, banyak nian beredar di Facebook sebanyak 3.465 unggahan, teros paleng banyak keduo adalah Twitter capai 554 unggahan.

Media sosial laennyo yang galak dijadike penyebaran hoaks, adalah YouTube dengan unggahan capai 49 dan Instagram capai 35 unggahan.

Sebaran berita ngebudike seputar Covid-19 itu, ngalami kenaekan, dibandingke pada 26 Juli 2021 dengan temuan hoaks mencapai 1.801 dan sebarannya sebanyak 4.072 unggahan.

Hoaks cak itu tesebar di banyak media sosial, yaitu Facebook 3.434, Instagram 35, Twitter 554 dan Youtube sebanyak 49.

Sebaran hoaks Covid-19 jugo terus meningkat dalam sepekan, kondisi ini harus diwaspadai biar kito dak dirugike kerno pecayo nian dengan informasi palsu.

Cek Fakta Liputan6.com terus bae ngelakuke penelusuran informasi seputar Covid-19. Hasilnyo, sebagian informasi tebukti ngolake, cubo jingok kumpulan hoaks itu di tautan ini.

 

* Kalu nak nyaritau bener idaknyo informasi yang beredar, cubo kirim WhatsApp ke nomor 0811 9787 670, cuma dengan ngetik be kato kunci yang dipengeni.

 

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Tentang Cek Fakta Liputan6.com

CEK FAKTA Liputan6
Perbesar
CEK FAKTA Liputan6 (Liputan6.com/Abdillah)

Ngelawan hoaks atau informasi ngebudike, samo be ngelawan pembodohan. Itu yang ngedasari kami, buat Kanal Cek Fakta Liputan6.com pada 2018. Dan sampe sekarang aktif ngasihke literasi media pada masyarakat luas.

Sejak 2 Juli 2018, Cek Fakta Liputan6.com begabung dalam International Fact Checking Network (IFCN) dan menjadi patner Facebook.

Kami jugo bagian dari inisiatif cekfakta.com. Kerjo samo dengan pihak mano bae, dak akan mempengaruhi independensi kami.

Kalu kamu punyo informasi seputar hoaks atau berita ngolake yang nak kami telusuri dan verifikasi, payo kirim bae ke email cekfakta.liputan6@kly.id.

Nak lebih gancang dapet jawabannyo? Cubo kontak be Chatbot WhatsApp Liputan6 Cek Fakta di 0811-9787-670 atau klik be tautan ini.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Saksikan Video Pilihan Berikut Ini:

Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya