Dinilai Menyusahkan, Anggota DPRD Provinsi Minta PPKM di Gorontalo Dihentikan

Oleh Arfandi Ibrahim pada 28 Jul 2021, 16:00 WIB
Diperbarui 28 Jul 2021, 16:00 WIB
Anggota DPRD Provinsi Gorontalo, Erwinsyah Ismail. Foto: Ist (Arfandi Ibrahim/Liputan6.com)
Perbesar
Anggota DPRD Provinsi Gorontalo, Erwinsyah Ismail. Foto: Ist (Arfandi Ibrahim/Liputan6.com)

Liputan6.com, Gorontalo Anggota DPRD Provinsi Gorontalo, Erwinsyah Ismail meminta agar kebijakan perpanjangan penerapan pemberlakuan pembatasan kegiatan masyarakat (PPKM) di Gorontalo dihentikan.

Menurutnya, instruksi Mendgari untuk perpanjangan PPKM level 4, level 3, dan level 1 yang ia pelajari, Provinsi Gorontalo tidak termasuk di dalamnya.

"Instruksi Mendagri hari ini yang dikeluarkan bahwa ada PPKM level 3 dan 4, namun di dalam situ ada beberapa provinsi yang tidak menyebutkan Gorontalo," kata Erwin.

"Makanya saya minta kepada pemerintah mewakili suara rakyat Gorontalo untuk berhentilah PPKM darurat atau mikro," tegasnya.

Anggota DPRD dari Partai Demokrat ini mengaku, saat ini banyak sekali pedagang kecil mengeluh merasakan dampaknya. Karena kebijakan ini bukan hanya menutup usaha, melainkan juga membongkar tempat dagangan mereka.

"Banyak kasihan pedagang kecil yang terdampak, mereka frustasi dengan keadaan. Sementara, mereka harus berjuang melawan kerasnya hidup di tengah pandemi Covid-19," imbuhnya.

Ia kemudian memberikan solusi daripada harus membongkar dan menutup usaha masyarakat. Alangkah baiknya, protokol kesehatan Covid-19 yang lebih ditekankan. Terutama pemberian vaksin kepada rakyat yang lebih dimaksimalkan.

"Mereka ini tidak mencari kaya, mereka hanya mencari makan. Kenapa tidak kita ketatkan saja protokol kesehatan, kita masifkan pemberian vaksin," tegasnya.

"Pemerintah tolonglah ambil kebijakan yang sangat tepat, kesehatan itu penting tapi tidak kalah penting ekonomi. Orang akan jadi huru-hara kalau misalnya penghasilan kemudian rusak. Asumsi apapun dengan narasi apapun saya nggak mau tuh penjarahan ataupun ada kejadian maling," dia menandaskan.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Simak juga video pilihan berikut:

Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya