Bagi-Bagi Sembako Warnai Razia PPKM Darurat di Bandung

Oleh Huyogo Simbolon pada 19 Jul 2021, 23:00 WIB
Diperbarui 19 Jul 2021, 23:00 WIB
polisi bagikan sembako
Perbesar
Jajaran Polresta Bandung sedang menggelar patroli dini hari dengan sasaran para pedagang warung makan dan pedagang minuman di wilayah Soreang, Kabupaten Bandung, Minggu (18/7/2021). Dalam kesempatan itu, petugas turut membagikan sembako.

Liputan6.com, Bandung - Memasuki hari ke-17 pemberlakuan pembatasan kegiatan masyarakat (PPKM) Darurat, polisi masih menemukan pedagang yang nekat berjualan dan menerima makan di tempat. Temuan tersebut terjadi saat jajaran Polresta Bandung menggelar patroli dini hari dengan sasaran para pedagang warung makan dan pedagang minuman di wilayah Soreang, Kabupaten Bandung, Minggu (18/7/2021).

Kapolresta Bandung Kombes Hendra Kurniawan mengatakan, patroli tersebut digelar untuk mencegah terjadinya kerumunan dan menghindari timbulnya klaster baru Covid-19 selama PPKM Darurat.

“Patroli minggu dini hari ini sebagai antisipasi kerumunan di tempat-tempat warung makan," kata Hendra.

Namun begitu, anggota Polresta Bandung saat mendatangi warung makan yang melanggar justru hanya memberikan teguran secara lisan dan membagikan paket sembako.

"Saya sudah perintahkan kepada seluruh anggota untuk selalu bersikap humanis. Apabila ada yang melanggar beri imbauan dan bantu pedagang tersebut dengan memberikan sembako," ujar Hendra.

 

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Ribuan Paket Sembako

Hendra mengatakan, pihaknya telah menyiapkan ribuan paket sembako yang akan diberikan kepada masyarakat khususnya para pedagang yang terdampak PPKM Darurat. Dia pun mengimbau kepada seluruh pemilik kafe, restoran, maupun warung makan untuk tidak melayani makan di tempat.

"Yang penting jangan makan di tempat, warung makan hanya boleh melayani take away dan jam operasionalnya hanya sampai pukul 20.00," ucapnya.

Hendra berharap kepada seluruh masyarakat Kabupaten Bandung untuk selalu disiplin protokol kesehatan selama PPKM Darurat dengan cara menerapkan 5M. Yaitu memakai masker, mencuci tangan, menjaga jarak, menghindari kerumunan, dan mengurangi mobilitas.

"Saya imbau kepada seluruh masyarakat Kabupaten Bandung untuk disiplin protokol kesehatannya, agar pandemi ini cepat berakhir dan kita bisa menjalani aktivitas seperti biasa lagi," tuturnya.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Simak Video Pilihan di Bawah Ini

Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya