Menelusuri Muasal Dugaan Supermoon 'Picu' Bencana Dahsyat

Oleh Nefri Inge pada 08 Jul 2021, 01:00 WIB
Diperbarui 08 Jul 2021, 17:37 WIB
Ilustrasi supermoon
Perbesar
Muncul fenomena Supermoon terakhir di 2020 pada bulan Ramadan (Foto: unsplash.com/Bryan Goff)

Liputan6.com, Jakarta - Pada Sabtu (19/3/2011) lalu, bulan berada dalam jarak terdekatnya dengan Bumi -- yang paling rapat dalam kurun waktu 18 tahun. Rembulan hanya terpisah jarak 221.567 mil atau 356.578 kilometer dari planet manusia.

Dalam bahasa astronominya, fenomena tersebut dijuluki purnama terbesar (lunar perigee). Namun, orang kebanyakan menyebutnya sebagai supermoon.

Bagi yang beruntung bisa menyaksikannya malam itu, bulan terlihat bulat, besar, dan terang. Di Indonesia, puncak supermoon terjadi Minggu (20/3/2011) dini hari, tepatnya pada pukul 02.10 WIB.

Pada Rabu (9/3/2011), seorang astrolog -- bukan astronom -- Richard Nolle meramalkan, supermoon 'ekstrem' yang akan terjadi pada 10 hari kemudian, bakal memicu malapetaka.

Salah satunya yang dipakai jadi dasar teori ini adalah fakta bahwa Tsunami Aceh 2004, yang merenggut lebih dari 200 ribu nyawa terjadi dua minggu sebelum supermoon 2005.

Entah kebetulan atau bukan, gempa 7 SR yang mengguncang Haiti pada 12 Januari 2010, yang bertanggung jawab atas kematian lebih dari 200 ribu jiwa. Yang terjadi, tak lama sebelum supermoon 30 Januari 2010.

Dua hari kemudian, pada hari Jumat (11/3/2011), tanah di Jepang berguncang hebat. Lindu dengan kekuatan 9 skala Richter memorakporandakan kawasan utara Negeri Sakura, memicu tsunami yang menyapu seluruh kawasan pesisir pantai Pasifik di wilayah Tohoku.

Namun, teori itu dibantah Badan Antariksa Amerika Serikat, NASA. Ilmuwan Goddard Space Flight Center NASA, Jim Garvin menjelaskan, supermoon terjadi saat bulan berada dalam jarak yang sedikit lebih dekat dengan bumi. Efek tersebut paling terlihat saat terjadi bulan purnama.

 

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Bantahan NASA

FOTO: Melihat Keindahan Supermoon Terbesar di Tahun 2020
Perbesar
Supermoon terlihat di belakang salib dari gereja Ortodoks Kristen di pinggiran Lakatamia, Nicosia, Siprus, Selasa (7/4/2020). Fenomena dimana bulan berada pada titik terdekat dengan bumi ini merupakan penampakan supermoon terbesar di tahun 2020. (AP Photo/Petros Karadjias)

"Bulan akan terlihat lebih besar, meski perbedaan jarak dari bumi hanya beberapa persen di banding biasanya," kata dia seperti dimuat situs Space.com.

Menurutnya, efek bulan terhadap bumi telah lama menjadi subjek studi. "Efek supermoon terhadap bumi kecil. Dan menurut studi detail para seismolog dan vulkanolog, kombinasi antara supermoon dan bulan purnama tidak memengaruhi energi internal keseimbangan di bumi."

Meski bulan berkaitan dengan kondisi pasang surut bumi, itu tidak mampu memicu gempa besar dan mematikan. Kekuatan sebenarnya justru berada di bumi. "Bumi menyimpan energi di balik lapisan luar atau keraknya. Perbedaan daya pasang surut yang diakibatkan bulan (juga matahari) tidak cukup mendasari munculnya kekuatan besar dari dalam bumi."

Hal senada diungkap Kepala Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional (Lapan), Thomas Djamaluddin. "Dengan ramalan bencana sesungguhnya tidak kaitannya. Memang pada saat purnama, beberapa potensi bencana ada, tapi tidak selalu. Kecuali ada hal lain yang memperkuat," kata dia saat diwawancara Liputan6.com.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Bantahan Picu Bencana

FOTO: Keindahan Supermoon Terakhir di Tahun 2020
Perbesar
Bulan purnama terlihat di atas Kastil Larisa, Argos, Yunani, Kamis (7/5/2020). Fenomena supermoon atau di belahan Bumi lain disebut flower moon ini merupakan yang terakhir di tahun 2020. (Xinhua/Marios Lolos)

Supermoon bukan berarti bencana. Pun dengan kejadian Tsunami Aceh 2004, yang terjadi terjadi 2 pekan sebelum supermoon 10 Januari 2005. "Kalau 2 minggu sebelumnya, posisi bulan bukan supermoon. Tapi hanya purnama biasa," jelas dia.

Pun dengan pakar gempa dari Puslit Geoteknologi LIPI, Danny Hilman Natawidjaja. Tak ada bukti ilmiah keterkaitan supermoon dengan bencana khususnya gempa dan tsunami.

"Tak ada dasar ilmiah yang jelas, selain hanya gravitasi bulan yang sedikit lebih besar dari biasanya."

Menurut Danny, harus dianalisa secara statistik hubungan bencana dan supermoon. "Jangan-jangan hanya kebetulan saja atau randomness," tambah dia.

Selain terjadinya supermoon, sejumlah peristiwa penting dalam sejarah terjadi pada tanggal 19 Maret. Pada tahun 1787, galaksi NGC 3432 ditemukan oleh William Herschel.

Sementara, pada 19 Maret 1945, 800 orang tewas ketika pesawat Jepang menyerang kapal pengangkut pesawat, USS Franklin, di perairan Negeri Sakura.

 

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Saksikan Video Pilihan Berikut Ini :

Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya