Aksi Solidaritas Pemulung di Medan Turun ke Jalan Kecam Penembakan Wartawan Siantar

Oleh Reza Efendi pada 21 Jun 2021, 11:37 WIB
Diperbarui 21 Jun 2021, 11:37 WIB
Penembakan Wartawan
Perbesar
Ketua Peduli Pemulung Sejahtera, Uba Pasaribu (Istimewa)

Liputan6.com, Medan Para pemulung di Kota Medan, Sumatera Utara (Sumut) gelar aksi solidaritas sebagai bentuk kecaman terkait penembakan seorang wartawan salah satu media online di Kota Pematang Siantar, Mara Salem (Marsal) Harahap.

Dengan membawa poster, para pemulung menggelar aksi di Bundaran Majestik, Medan, pada Minggu, 20 Juni 2021. Poster-poster yang dibawa para pemulung bertuliskan kecaman terkait penembakan Marsal.

Ketua Peduli Pemulung Sejahtera, Uba Pasaribu mengatakan, pihaknya merasa prihatin atas penembakan yang dialami wartawan hingga tewas. Sebagai salah satu pemulung, komunitasnya sudah banyak dibantu wartawan.

Bantuan-bantuan selama ini yang dirasakan para pemulung seperti memberitakan aktivitas-aktivitas yang mereka lakukan, hingga menyampaikan persoalan-persoalan yang mereka alami kepada pemerintah.

"Kami menganggap, wartawan mitra yang memperjuangkan hak-hak kami. Kami melakukan aksi ini sebagai solidaritas dukungan moral untuk wartawan," ucap Uba.

** #IngatPesanIbu

Pakai Masker, Cuci Tangan Pakai Sabun, Jaga Jarak dan Hindari Kerumunan.

Selalu Jaga Kesehatan, Jangan Sampai Tertular dan Jaga Keluarga Kita.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Desak Polda Sumut

Penembakan Wartawan
Perbesar
Para pemulung di Kota Medan, Sumatera Utara (Sumut) gelar aksi solidaritas sebagai bentuk kecaman terkait penembakan seorang wartawan (Istimewa)

Pembina Yayasan Peduli Pemulung Sejahtera, Sutrisno Pangaribuan mengatakan, aksi solidaritas digelar atas beberapa tindakan kekerasan yang dialami para wartawan. Dalam 2 bulan terakhir, ada 4 kejadian yang menimpa wartawan di Sumut.

"Kami yakin, itu semua berkaitan dengan tugas jurnalistik. Sikap yang kami perbuat ini sebagai solidaritas. Selama ini kami merasa terus mendapat dukungan dari wartawan," sebutnya.

Sutrisno yang merupakan anggota Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Sumut periode 2014-2019 itu menyampaikan, pascaaksi ini mereka akan mendatangi Polda Sumut, mendesak agar segera menuntaskan kasus penembakan wartawan Marsal Harahap.

"Termasuk mengungkap siapa pelakunya, dan apa penyebabnya atau motif, sehingga terjadi perbuatan kriminal ini," ujar politisi Partai Demokrasi Indonesia (PDI) Perjuangan itu.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Kutuk Keras

Penembakan Wartawan
Perbesar
Pemulung di Medan merasa prihatin atas penembakan yang dialami wartawan hingga tewas (Istimewa)

Dewan Pers mengutuk keras aksi kekerasan yang menyebabkan tewasnya wartawan atas nama Marsal Harahap. Organisasi induk pers ini mendesak Polda Sumut dan Polres Simalungun serius mengusut kasus penembakan hingga tuntas.

"Dewan Pers mengutuk kekerasan pembunuhan wartawan Mara Salem Harahap, terlebih-lebih jika kekerasan itu dilakukan terkait dengan pekerjaan seseorang sebagai wartawan. Pelaku dan motif pembunuhan harus diungkapkan. Rasa keadilan keluarga Marasalem Harahap juga harus ditegakkan," kata Ketua Dewan Pers, Mohammad Nuh.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Saksikan Video Menarik Berikut ini:

Lanjutkan Membaca ↓