Ketika Haji Ditunda dan Asrama Haji Gorontalo Jadi Pusat Karantina Covid-19

Oleh Arfandi Ibrahim pada 13 Jun 2021, 08:00 WIB
Diperbarui 13 Jun 2021, 08:00 WIB
Asrama Haji Gorontalo. Foto.Istimewa (Arfandi/Liputan6.com)
Perbesar
Asrama Haji Gorontalo. Foto.Istimewa (Arfandi/Liputan6.com)

Liputan6.com, Gorontalo - Mess atau Asrama haji Provinsi Gorontalo disiapkan menjadi alternatif karantina pasien Covid-19 jika terjadi lonjakan kasus beberapa waktu ke depan. Hal itu telah disepakati dalam rapat unsur Forum Komunikasi Pimpinan Daerah (Forkopimda) yang berlangsung di Asrama Haji Kota Gorontalo.

“Tadi kami Forkopimda bertemu dalam rangka membahas karantina terpusat. Setelah kami evaluasi seperti yang terjadi di daerah lain," kata Rusli.

Menurut Rusli, Karantina mandiri kurang efektif. Pasien Covid-19 susah dikontrol, tidak ada obat, tidak ada petugas kesehatan.

"Ini yang melatarbelakangi kami untuk melakukan karantina terpusat,” ujarnya.

Asrama haji dipilih karena tempatnya yang representatif juga pernah digunakan sebagai lokasi karantina pasien Covid-19 awal pandemi tahun 2020 lalu. Terlebih pemberangkatan calon jemaah haji tahun 2021 ditunda sehingga lokasi tersebut kosong dan tidak terpakai.

** #IngatPesanIbu

Pakai Masker, Cuci Tangan Pakai Sabun, Jaga Jarak dan Hindari Kerumunan.

Selalu Jaga Kesehatan, Jangan Sampai Tertular dan Jaga Keluarga Kita.

Saksikan Video Pilihan Berikut Ini:

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Lebih Terkontrol

Waktu PSBB dulu, pasien Covid-19 dikarantina di sini, jadi bisa kita kontrol. Kenapa bukan rumah sakit? Kalau tanpa gejala memang tidak membutuhkan rumah sakit kecuali pasien dengan komorbid," ungkapnya.

"Jadi saat ini kita hanya terus waspada, istilahnya sedia payung sebelum hujan,” tambahnya.

Sementara Kakanwil Agama Gorontalo Syafrudin Baderung menyambut baik rencana itu. Meski begitu, status mess haji sebagai Unit Pelaksana Teknis (UPT) Kementerian Agama (Kemenag) RI maka butuh izin dari Dirjen Haji Kemenag RI.

“Asrama haji ini menjadi alternatif terakhir ketika terjadi lonjakan kasus," kata Syafrudin.

"Jadi bukan serta merta hari ini dan besok langsung digunakan, tidak. Semua ini kita persiapkan jika terjadi lonjakan kasus. Kami juga masih menindaklanjuti surat dari pak gubernur untuk dibawa ke pusat,” ia menandaskan.

Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya