Beda Penyebab Ledakan Covid-19 di Kudus dan Bangkalan

pada 10 Jun 2021, 03:31 WIB
Diperbarui 10 Jun 2021, 03:32 WIB
Infografis Lonjakan Kasus Covid-19 di Kudus hingga Bangkalan. (Liputan6.com/Trieyasni)
Perbesar
Infografis Lonjakan Kasus Covid-19 di Kudus hingga Bangkalan. (Liputan6.com/Trieyasni)

Semarang - Satgas Penanganan Covid-19 mengungkapkan penyebab kenaikan kasus di Kabupaten Kudus, Jawa Tengah dan Bangkalan, Jawa Timur beberapa pekan terakhir. Apakah penyebab lonjakan Covid-19 di Kudus dan Bangkalan itu?

Juru Bicara Penanganan Covid-19 Wiku Adisasmito mengatakan kenaikan kasus konfirmasi Covid-19 di Kudus salah satunya dipicu kegiatan wisata religi, yaitu ziarah dan tradisi kupatan yang dilakukan warga tujuh hari pasca-Hari Raya Idulfitri atau Lebaran 2021.

“Sedangkan yang terjadi di Kabupaten Bangkalan dipicu dari penulatan klaster keluarga setelah mereka melakukan mudik Lebaran,” katanya saat konferensi pers virtual, Rabu (9/6/2021), dikutip Solopos.com.

Dia menyebutkan pemerintah pusat telah melakukan langkah cepat dengan berkoodinasi bersama pemerintah daerah. Pemerintah juga memberikan bantuan kepada daerah yang mengalami kenaikan kasus.

Sementara itu, Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin mengatakan pemerintah setidaknya melakukan tiga upaya strategi untuk menangani kenaikan kasus Covid-19 di dua daerah tersebut.

** #IngatPesanIbu

Pakai Masker, Cuci Tangan Pakai Sabun, Jaga Jarak dan Hindari Kerumunan.

Selalu Jaga Kesehatan, Jangan Sampai Tertular dan Jaga Keluarga Kita.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Langkah Taktis Penanganan Ledakan Covid-19 di Kudus

Pertama, mengurai beban rumah sakit dengan merujuk sejumlah pasien Covid-19 dari Kudus ke Semarang dan dari Bangkalan ke Surabaya. Upaya ini juga diikuti dengan pengiriman dokter tambahan di dua wilayah itu.

“Kapasitas rumah sakit di Semarang dan juga kapasitas rumah sakit di Surabaya itu cukup untuk bisa menerima rujukan dari daerah Kudus dan daerah Bangkalan untuk mengurangi juga tekanan di rumah sakit rumah sakit Kudus dan Bangkalan,” katanya melalui kanal Youtube Setpres, Senin (7/6/2021).

Kedua, Kemenkes meminta Pemerintah Daerah untuk memastikan penerapan protokol kesehatan secara maksimal dengan penguatan testing, tracing dan treatment.

“Saya minta tolong dilaporkan secara lengkap dengan demikian kita bisa melakukan langkah antisipasi kalau kita temui ada yang terkena tracing jangan ditolak kalau misalnya ada terkena [terkonfirmasi] nggak usah khawatir nggak usah takut,” tuturnya.

Menkes juga menekankan pentingnya isolasi mandiri bagi pasien Covid-19. Menurutnya, 80% penderita dapat sembuh dengan sendirinya. Sebab itu, masyarakat terkonfirmasi cukup melakukan isolasi mandiri sembari menerapkan prokes.

Adapun, langkah terakhir yang dilakukan pemerintah adalah menggelontorkan 50.000 dosis vaksin ke Kudus dan Bangkalan. Cara ini diyakini akan mengurangi risiko penularan di masyarakat.

Dapatkan berita Solopos.com lainnya, di sini:

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Simak Video Pilihan Berikut Ini:

Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya