Ketika Gempa Bikin Wali Kota Bogor Bima Arya Panik dan Lari Keluar Balai Kota

Oleh Liputan6.com pada 28 Apr 2021, 03:45 WIB
Diperbarui 28 Apr 2021, 03:45 WIB
FOTO: Wali Kota Bogor Cek Penerapan Protokol Kesehatan di Pasar Ciawi
Perbesar
Wali Kota Bogor Bima Arya (kanan) saat mengecek kepatuhan warga dalam menggunakan masker di Pasar Ciawi, Bogor, Kamis (10/9/2020). Kegiatan ini bagian dari kesepakatan antara Pemkot dan Pemkab Bogor dalam pengawasan penerapan protokol kesehatan di titik-titik perbatasan. (merdeka.com/Arie Basuki)

Liputan6.com, Bogor - Wali Kota Bogor Bima Arya saat memimpin rapat di Balai Kota Bogor, Selasa petang, merasakan guncangan gempa dan segera berlari ke luar ruangan hingga ke halaman samping gedung Balai Kota.

Peserta rapat tersebut juga mengikuti Bima Arya segera berlari ke luar ruangan dan berkumpul di halaman samping gedung Balai Kota Bogor.

Gempa bumi yang guncangannya dirasakan di Balai Kota Bogor tersebut, terjadi di lepas pantai arah tenggara dengan jarak 103 km dari Kabupaten Sukabumi, Jawa Barat, pada Selasa, pukul 16:23:37 WIB.

Mengutip Antara, Berdasarkan data dari Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) menyebutkan gempa bumi dengan magnitudo 5,6 tersebut, pusat gempanya berada pada titik koordinat -7.86 lintang dan 106.87 bujur pada kedalaman 14 km di laut.

Staf Protkol dan Komunikasi Pimpinan (Prokompim) Pemerintah Kota Bogor, Apri, menuturkan, sebelum terjadi gempa, Bima Arya memimpin rapat dengan peserta sejumlah mahasiswa, di ruang rapatnya, di Balai Kota Bogor.

Tiba-tiba semua orang di ruangan tersebut merasakan guncangan sehingga menjadi panik. "Semua orang di ruangan itu pun segera berlari keluar, termasuk Pak Bima Arya. Karena terjadi gempa sehingga para peserta rapat segera melakukan evakuasi diri ke lokasi aman di ruang terbuka," kata Apri.

2 dari 2 halaman

Simak Video Pilihan Berikut Ini:

Lanjutkan Membaca ↓