Jawaban Ridwan Kamil Saat Ditawari Jadi Pimpinan Parpol di Jabar

Oleh Huyogo Simbolon pada 22 Feb 2021, 17:40 WIB
Diperbarui 22 Feb 2021, 17:44 WIB
Temui Buruh Tolak Omnibus Law di Gedung Sate, Ridwan Kamil Siap Surati Presiden dan DPR
Perbesar
Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil menyambangi demonstran buruh yang sudah menyemut di depan Gedung Sate, Jalan Diponegoro, Bandung, Kamis (8/10/2020). Ia mendatangi kerumunan massa sekitar pukul 14.10 WIB. (Liputan6.com/Huyogo Simbolon)

Liputan6.com, Bandung - Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil mengaku ditawari sejumlah partai politik untuk menjadi sosok pimpinan partai di Jabar. Namun, mantan Wali Kota Bandung itu belum menyanggupi perihal tawaran tersebut.

Pernyataan tersebut disampaikan Ridwan Kamil di sela konferensi pers Komite Kebijakan Penanganan Covid-19 dan Pemulihan Ekonomi Daerah di Mapolda Jabar, Senin (22/2/2021).

"Yang bisa sampaikan begini saja. Saya ini ditawari untuk memimpin partai-partai di Jawa Barat tapi semuanya belum bisa saya penuhi karena sedang berkonsentrasi penuh memastikan kerja Gubernur Jawa Barat sesuai sumpah saya itu berjalan dengan baik dan lancar," ujarnya.

Emil, sapaan akrabnya, tak menjelaskan partai mana saja yang menawarinya untuk maju sebagai ketua partai di daerah. Ia menyatakan ingin fokus menyelesaikan pandemi Covid-19 dan bencana alam yang sedang terjadi.

"Kita fokus urusan per-covid-an dan kebencanaan saja," ucapnya.

Emil juga menanggapi terkait informasi yang menyebutkan dirinya mengincar posisi Ketua Umum DPD Partai Golkar Jabar. Dia menyatakan informasi tersebut tidak benar.

"Saya kira itu informasi tidak betul. Kalau betul sejak kemarin musda (musyawarah daerah) sudah ada pergerakan, kan (buktinya) enggak ada," ujarnya.

Adapun masa jabatan Ridwan Kamil sebagai Gubernur Jabar berakhir pada 2023 nanti. Selain masa jabatan berakhir dua tahun mendatang, Emil juga masuk dalam bursa calon presiden (capres) potensial 2024.

2 dari 2 halaman

Simak Video Pilihan di Bawah Ini

Lanjutkan Membaca ↓