Babak Baru Kasus Penjualan Bayi di Medan

Oleh Reza Efendi pada 19 Feb 2021, 10:53 WIB
Diperbarui 19 Feb 2021, 10:53 WIB
Ilustrasi Bayi
Perbesar
Ilustrasi bayi. (dok. Unsplash.com/Alex Pasarelu/@bellefoto)

Liputan6.com, Medan Kasus penjualan bayi di Kota Medan yang diungkap pihak Kepolisian Daerah Sumatera Utara (Polda Sumut) memasuki babak baru. Subdit Renakta Ditreskrimum telah menetapkan seorang tersangka.

Kasubdit Renakta Ditreskrimum Polda Sumut, AKBP Simon P Sinulingga mengatakan, dalam kasus ini seorang wanita berinisial A (42), warga Pukat VII, Keluarahan Bantan Timur, Kecamatan Medan Tembung, ditetapkan tersangka.

"Sudah. Pelaku berinisial A sudah kita tetapkan tersangka," kata Simon, Jumat (19/2/2021).

Dijelaskannya, A sebelumnya ditangkap saat menjual bayi. Saat itu, polisi menyamar menjadi pembeli bayi berusia 14 hari yang dibanderol Rp 28 juta. Pemeriksaan terhadap A, diketahui pembeli bayi tersebut seorang bidan di Tanjung Morawa, Deli Serdang.

"Bidan berinisial RS. Saat dilakukan pengamanan terhadap RS, tim juga menemukan bayi di rumah bidan tersebut," jelasnya.

** #IngatPesanIbu

Pakai Masker, Cuci Tangan Pakai Sabun, Jaga Jarak dan Hindari Kerumunan.

Selalu Jaga Kesehatan, Jangan Sampai Tertular dan Jaga Keluarga Kita.

2 dari 4 halaman

Kembali Amankan Bayi

Tersangka penjual bayi
Perbesar
Polda Sumut menetapkan tersangka kasus penjualan bayi terhadap seorang wanita berinisial A

Diungkapkan Simon, petugas menemukan bayi berusia 3 minggu dari rumah RS. Kuat dugaan, bayi mungil tersebut hasil perdagangan manusia atau human trafficking. Saat ini pihaknya masih mendalami.

"Masih diamankan. Kita masih minta surat keterangan bayi tersebut," ujarnya.

3 dari 4 halaman

Dititipkan di RS Bhayangkara

Melahirkan di Jalan, Ibu Ini Cuek Bawa Pulang Bayi Berlumuran Darah
Perbesar
Ilustrasi melahirkan bayi (pixabay.com)

Bayi tersebut saat ini sudah dititipkan ke Rumah Sakit (RS) Bhayangkara Polda Sumut, Jalan KH Wahid Hasyim, Medan. Sedangkan bidan berinisial RS diboyong ke Maolda Sumut, Jalan Sisingamangaraja untuk diminta keterangan.

"Selain RS, kita juga mengamankan bidan lain berinisial SP. Keduanya diduga saling keterkaitan. Masih diamankan saja, belum ada peningkatan status," terang Simon.

Dalam kasus ini, polisi mengamankan total 2 bayi. Kedua bayi tersebut saat ini dititipkan di RS Bhayangkara Polda Sumut untuk mendapatkan perawatan.

4 dari 4 halaman

Saksikan Video Menarik Berikut ini:

Lanjutkan Membaca ↓