Aksi Keji Anak Aniaya Ayah Hingga Tewas Gara-gara Tak Dikasih Ban Bentor

Oleh Reza Efendi pada 24 Agu 2020, 21:55 WIB
Diperbarui 24 Agu 2020, 22:26 WIB
Anak aniaya ayah hingga tewas
Perbesar
Peristiwa tersebut terjadi di Jalan Pantai Timur, Kelurahan Cinta Damai, Kecamatan Medan Helvetia.

Liputan6.com, Medan - Aksi keji dilakukan seorang anak terhadap ayah kandungnya di Kota Medan, Sumatera Utara (Sumut). Hanya gara-gara tidak diberi ban becak bermotor (bentor), sang anak tega menganiaya ayahnya hingga meregang nyawa.

Peristiwa tersebut terjadi di Jalan Pantai Timur, Kelurahan Cinta Damai, Kecamatan Medan Helvetia. Korban bernama Elkana Pangaribuan (65) tewas setelah dipukuli oleh anak kandungnya sendiri, Egwin Pangaribuan (27) di rumah mereka.

"Sekitar tengah hari tadi (12.00 WIB) kejadiannya," kata Kepala Lingkungan (Kepling) II Kelurahan Cinta Damai, Kecamatan Medan Helvetia, D Herbert Sitorus, Senin (24/8/2020).

Diterangkan Herbert, berdasarkan informasi yang diperolehnya, Egwin tega menganiaya ayahnya, Elkana, bermula ketika pelaku meminta ban becak motor milik ayahnya. Permintaan Egwin tidak dikabulkan sang ayah.

"Sampai saat ini, kita enggak tahu untuk apa ban becak itu dimintanya, entah dijual atau yang lain. Tapi, gara-gara itu," terangnya.

2 dari 4 halaman

Dianiaya di Depan Pintu Rumah

Pemilik Warung Kopi Polisikan Pelanggannya, Aniaya Hingga Jari Putus
Perbesar
Ilustrasi penganiayaan di Kalimantan Barat, Ilustrasi: Pixabay

Karena permintaannya ditolak, Egwin diduga naik pitam sehingga hilang akal dan menganiaya Elkana, yang merupakan ayah kandungnya sendiri di depan pintu rumah mereka. Egwin menganiaya Elkana dengan tangan kosong.

"Nggak ada pakai alat, dipukul pakai tangan anaknya sendiri," ujar Herbert.

3 dari 4 halaman

Sempat Dilarikan ke Klinik

[Bintang] Kasus Pembunuhan Anak dalam Kardus Kembali Membawa Duka
Perbesar
Ilustrasi Kasus Pembunuhan Anak dalam Kardus Kembali Membawa Duka | via: guardianlv.com

Melihat Egwin menganiaya Elkana, warga sekitar sempat melerai. Elkana yang terkapar lemas sempat dilarikan warga ke klinik terdekat. Namun di dalam perjalanan nyawanya sudah tidak dapat tertolong.

"Saat itu juga anaknya (pelaku) kabur, dan sudah tidak berada di lokasi. Kita sudah melapor ke polisi, dan sedang mengejar," terang Herbert.

Saat ini jenazah korban sedang berada di rumah duka untuk selanjutnya disemayamkan. Sementara pihak keluarga menolak untuk dilakukan autopsi oleh pihak kepolisian.

4 dari 4 halaman

Saksikan Video Pilihan Berikut Ini:

Lanjutkan Membaca ↓