Waspada Ancaman Buaya di Sungai Mentaya Sampit, Jangan Mengundang Kemunculannya

Oleh Liputan6.com pada 26 Jul 2020, 02:40 WIB
Diperbarui 26 Jul 2020, 02:46 WIB
BKSDA Sultra melepasliarkan buaya liar yang ditangkap warga di Desa Biru, Kecamatan Poleang, Kabupaten Bombana, Senin (13/4/2020).(Liputan6.com/Ahmad Akbar Fua)
Perbesar
BKSDA Sultra melepasliarkan buaya liar yang ditangkap warga di Desa Biru, Kecamatan Poleang, Kabupaten Bombana, Senin (13/4/2020).(Liputan6.com/Ahmad Akbar Fua)

Liputan6.com, Sampit - Balai Konservasi Sumber Daya Alam Kalimantan Tengah mengimbau masyarakat Kabupaten Kotawaringin Timur mewaspadai kemunculan buaya saat sungai sedang pasang agar tidak terjadi hal tidak diinginkan.

"Belum lama ini kami mengevakuasi seekor buaya. Buaya itu ditangkap warga Desa Handil Sohor di sebuah parit saat sungai sedang pasang," kata Komandan Jaga BKSDA Pos Sampit, Muriansyah di Sampit, Sabtu (26/7/2020).

Populasi buaya di Sungai Mentaya dan sejumlah anak sungainya diperkirakan masih cukup banyak. Konflik antara buaya dengan manusia juga masih sering terjadi, bahkan ada yang sampai menimbulkan korban jiwa, dilansir Antara.

Masyarakat diimbau selalu mewaspadai satwa ganas itu saat beraktivitas di sungai. Terlebih saat sungai pasang, buaya bisa lebih leluasa masuk ke perairan kawasan permukiman sehingga cukup berisiko bagi keselamatan warga.

Warga diminta tidak melakukan tindakan-tindakan yang bisa memicu kemunculan buaya, seperti memelihara ternak dekat sungai dan membuang bangkai ternak ke sungai karena rawan mengundang kemunculan buaya.

Buaya yang kelaparan bisa mencari makanan hingga ke perairan dekat permukiman warga.

Jika ada ternak dekat sungai atau bangkai ternak yang dibuang ke sungai maka buaya bisa datang untuk memakannya, terlebih saat sungai sedang pasang karena satwa liar itu semakin leluasa masuk ke perairan permukiman.

2 dari 3 halaman

Masuk Parit Rumah Warga

Penampakan Buaya
Perbesar
Warga Jorong Pinaga Nagari Aua Kuniang, Pasaman Barat, Sumbar, dibuat resah dengan kehadiran tiga ekor buaya muara yang berkeliaran di sekitar bendungan irigasi Batang Tongar. (Liputan6.com/ Novia Harlina)

Seperti pada Sabtu (18/7) pekan lalu, warga Desa Handil Sohor Kecamatan Mentaya Hilir Selatan menangkap seekor buaya muara dengan panjang sekitar 2,1 meter.

Buaya betina dengan cacat sebelah matanya itu ditangkap warga di parit dekat permukiman warga.

Saat air sedang pasang pada sore hari, buaya masuk ke parit kecil selebar satu meter di samping rumah warga. Warga yang mengetahui kemunculan buaya itu kemudian menangkapnya beramai-ramai.

Buaya itu kemudian dibawa ke Polsek setempat karena khawatir akan dibunuh warga. BKSDA Pos Sampit yang menerima laporan tersebut, kemudian mengevakuasi pada pagi harinya.

Buaya itu dibawa ke kantor BKSDA Seksi Konservasi Wilayah II di Pangkalan Bun Kabupaten Kotawaringin Barat. Buaya kemudian langsung dilepasliarkan di kawasan Suaka Margasatwa Lamandau.

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan Berikut Ini:

Lanjutkan Membaca ↓