Cegah Penularan COVID-19, Pengusaha di Sumut Harus Siapkan Pengukur Suhu Tubuh

Oleh Reza Efendi pada 30 Apr 2020, 01:31 WIB
Diperbarui 30 Apr 2020, 04:39 WIB
Jubir Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19 Provinsi Sumut, Whiko Irwan

Liputan6.com, Medan - Sebagai upaya pencegahan penularan virus Corona COVID-19, para pengusaha yang melayani orang banyak, seperti swalayan di Sumatera Utara (Sumut) diminta menyediakan sarana pengukur suhu tubuh (thermometer) dan fasilitas kebersihan atau kesehatan.

Juru Bicara (Jubir) Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19 Provinsi Sumut, Mayor Kes dr Whiko Irwan mengatakan, hal tersebut untuk memastikan kondisi orang yang akan masuk ke tempat tertentu dalam keadaan sehat.

"Kita juga minta untuk menyediakan tempat cuci tangan dan mewajibkan semua tamu atau pekerja yang ada di satu lokasi atau gedung untuk menggunakan masker," tegasnya, Rabu (29/4/2020).

Hingga kini angka penyebaran atau penularan COVID-19 di Sumut menunjukkan arah yang positif.

Dari jumlah Pasien Dalam Pengawasan (PDP) hingga yang positif terinfeksi COVID-19 di Sumut semakin banyak yang dinyatakan sembuh, setelah mendapatkan perawatan khusus di rumah sakit rujukan yang ada.

"Semoga angka kesembuhan ini akan terus bertambah, dan penderita COVID-19 baik PDP maupun positif yang ada di rumah sakit segera sembuh," terangnya.

2 dari 3 halaman

Kasus COVID-19 di Sumut

Kasus Virus Corona Bertambah, Bio Farma Kebut Penemuan Vaksin Anti Covid-19
Ilustrasi Foto Vaksin (iStockphoto)

Data terbaru penanganan COVID-19 di Sumut, tercatat sebanyak 140 orang PDP yang dirawat di sejumlah rumah sakit, 114 orang dinyatakan positif melalui tes swab/PCR, 12 orang meninggal dunia serta jumlah pasien yang sembuh bertambah satu orang dari hari sebelumnya menjadi 41 orang.

Untuk tes PCR di Sumut sudah 350 specimen yang saat ini diperiksa di laboratorium USU, 19 diantaranya dinyatakan positif.

Sementara untuk specimen yang diperiksa di pusat, hanya tinggal beberapa saja, menunggu hasil dari Balitbangkes Kementerian Kesehatan RI Jakarta.

Whiko juga menjawab pertanyaan dari media dan warga terkait jumlah pasien yang meninggal dan dimakamkan dengan standar protokol COVID-19 di Sumut. Sampai saat ini, sudah ada 61 orang yang dilakukan proses pemulasaran dengan standar yang berlaku.

"Meskipun ada beberapa yang bermasalah dalam proses pemakaman, sebagian besar proses pemulasaran berjalan dengan protokol COVID-19," tandasnya.

3 dari 3 halaman

Saksikan juga video pilihan berikut:

Lanjutkan Membaca ↓