Suami Istri Positif Covid-19 Diisolasi Bersama Dua Anaknya

Oleh Abdul Jalil pada 10 Apr 2020, 17:34 WIB
Diperbarui 10 Apr 2020, 17:34 WIB
RSUD Kanujoso Djatiwibowo
Perbesar
RSUD Kanujoso Djatiwibowo Balikpapan.

Liputan6.com, Balikpapan - Dua pasien terkonfirmasi positif Covid-19 di Kota Balikpapan, Kalimantan Timur yang merupakan pasangan suami istri diisolasi bersama dalam satu ruangan. Uniknya, keduanya diisolasi bersama dua anaknya dalam satu ruangan.

Sepasang suami istri yang terjangkit itu merupakan peserta seminar ekonomi syariah yang dilaksanakan di Bogor, Jawa Barat. Keduanya diisolasi di RSUD Kanujoso Djatiwibowo Balikpapan.

Kepala Dinas Kesehatan Kota Balikpapan Andi Sri Juliarty membenarkan isolasi dua pasien tersebut dilaksanakan dalam satu ruangan. Selain itu, dia juga membenarkan keduanya diisolasi bersama dua anaknya yang berstatus negatif Covid-19.

“Oh iya kan mereka sudah ada imunitas anaknya. Karena sejak di rumah sudah sama-sama. Mereka tidak ada orang lain di rumahnya,” kata Andi Sri Juliarty saat dikonfimasri, Jumat (10/4/2020).

Menurutnya, isolasi secara bersama-sama boleh dilakukan. Sehingga isolasi dalam satu ruangan antara pasien positif dengan negatif dapat dilakukan.

“Karena anaknya kita pantau terus juga,” tambahnya.

Isolasi secara bersama- sama dalam satu ruangan dilakukan tim Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 karena alasan kemanusiaan. Sebab anak pasangan itu masih kecil, berusia 5 tahun dan 10 tahun.

“Hasil swab pertama sudah negatif, kita masih menunggu hasil yang kedua,” pungkasnya.

2 dari 3 halaman

Seharusnya Tidak Diisolasi Bersama

Andi M Ishak
Perbesar
Juru Bicara Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Provinsi Kaltim Andi M Ishak.

Kepala Dinas Kesehatan Provinsi Kaltim Andi M Ishak menyebut isolasi secara bersama-sama tidak boleh dilaksanakan. Isolasi harus dilakukan setiap pasien untuk mencegah penularan.

“Seharusnya isolasi masing-masing pasien karena prinsipnya untuk mencegah penularan,” kata Andi saat dihubungi.

Informasi yang dihimpun dari RSUD Kanujoso Djatiwibowo tempat sepasang suami istri itu diisolasi, dalam satu ruangan ada empat tempat tidur. Sehingga seluruh aktivitas satu keluarga itu berada di ruang isolasi.

“Kemungkinan ada faktor lain yang membuat anak terpaksa berada di ruang isolasi juga. Silahkan dikonfirmasi ke Dinkes Balikpapan atau rumah sakit yang merawat,” ujar Andi.

Berdasarkan keterangan seorang pasien terkonfirmasi positif lainnya yang diisolasi di RSUD Kanujoso Djatiwibowo, dua anak tersebut sudah ikut sejak awal masa isolasi. Hanya saja sempat berbeda ruangan.

“Mereka itu awalnya ada dua ruangan berbeda. Suami di ruangan sendiri, sementara ibunya bersama dua anak,” katanya.

Setelah diisolasi lebih kurang 10 hari, mereka lalu dipindah ke ruang isolasi baru. Di ruangan baru ini diisolasi dalam satu ruangan.

“Kami semua dipindah dan tidak sendiri lagi. Saya bersama satu pasien lainnya dan mereka berempat,” tambahnya.

Sepasang suami istri ini diisolasi sejak 20 Maret 2020. Dua pasien yang satu klaster dengan mereka kini sudah dinyatakan sembuh dan diijinkan pulang.

3 dari 3 halaman

Simak juga video pilihan berikut:

Lanjutkan Membaca ↓