Gerakan Literasi Nasional, Wujudkan SDM Unggul dan Berkarakter

Oleh Liputan Enam pada 25 Feb 2020, 21:40 WIB
Diperbarui 25 Feb 2020, 21:40 WIB
Doorstop Mendagri Tito Karnavian saat Rakornas Perpustakaan Nasional 2020
Perbesar
Doorstop Mendagri Tito Karnavian saat Rakornas Perpustakaan Nasional 2020

Liputan6.com, Jakarta - Rapat Koordinasi Nasional (Rakornas) Bidang Perpustakaan 2020 pada Selasa, 25 Februari 2020 resmi dibuka oleh Menteri Dalam Negeri Tito Karnavian di Ballroom Hotel Bidakara Jakarta.

Bertajuk "Dorong Tingkatkan Inovasi dan Kreativitas Pustakawan dalam Penguatan Indeks Literasi untuk Mewujudkan SDM Unggul Menuju Indonesia Maju", pembukaan Rakornas ini ditandai dengan pemukulan gong oleh Mendagri yang didampingi oleh Kepala Perpustakaan Nasional Muhammad Syarif Bando, dan Deputi Bidang Pengembangan Sumber Daya Perpustakaan Woro Titi Haryanti.

Selain itu, turut hadir Deputi Pengembangan Bahan Pustaka dan Jasa Informasi Ofy Sofiana, dan Sekretaris Utama Perpusnas Sri Sumekar Perpusnas dan seluruh pemangku kepentingan dibidang Perpustakaan.

Semua pihak akan menyatukan tekad untuk tingkatkan inovasi dan kreativitas bagi para pustakawan demi penguatan indeks literasi untuk mewujudkan sumber daya manusias Unggul menuju Indonesia Maju.

Sinergi itu dilakukan lewat Rapat Koordinasi Nasional (Rakornas) Bidang Pariwisata Tahun 2020 yang digelar di Ballroom Hotel Bidakara Jakarta, Jakarta., 25 Februari – 27 Februari 2020. Lewat penguatan pustakawan itulah diharapkan mampu menjadi momentum dalam mendukung gerakan literasi di berbagai sektor.

Kementerian Dalam Negeri (Kemendagri) menyatakan dukungannya untuk menggerakan literasi, utamanya dalam kaitannya dengan pembangunan Sumber Daya Manusia (SDM) yang unggul, inovatif, dan memiliki kreativitas serta terwujudnya masyarakat yang berpengetahuan dan berkarakter.

"Kami di Kemendagri sungguh-sungguh mendukung rencana baik dan program yang dilaksanakan Perpusnas. Rakornas Perpustakaan ini merupakan acara besar dan penting bangsa ini, salah satunya untuk mengupayakan gerakan literasi ini," kata Kepala Kementerian Dalam Negeri, Tito Karnavian, Selasa (25/2/2020).

 

2 dari 3 halaman

Perpustakaan Bukan Sekadar Gudang Buku

 Terkait perpustakaan, saat ini juga harus menjadi tempat transfer of knowledge atau transfer ilmu pengetahuan. Bukan lagi sekadar perpustakaan sebagai gudang buku.

"Perpustakaan bisa jadi tempat akselerasi pengetahuan. Perpustakaan hari ini harus mampu mentransfer knowledege agar orang membutuhkan mendapatkan, tidak penting kunjungan, yang penting akses," ujarnya.

Tito mengatakan bahwa Perpustakaan memiliki peran penting dalam mewujudkan sumber daya manusia (SDM) yang unggul, mandiri dan mampu berdaya saing di era global. Hal ini sesuai dengan peran perpustakaan dalam mewujudkan masyarakat berpengetahuan dan berkeahlian. Oleh karena itu, perlu ikhtiar kolektif agar kegemaran membaca dan memanfaatkan layanan perpustakaan dapat menjadi bagian dari hidup keseharian masyarakat.

"Membaca merupakan faktor esensial dalam upaya membangun fondasi yang kokoh bagi terwujudnya budaya literasi, inovasi dan kreativitas masyarakat," tukasnya.

Menurut Tito, peningkatan budaya literasi, inovasi dan kreativitas merupakan Kegiatan Prioritas Nasional yang dituangkan dalan Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN) 2020- 2024 diharapkan mampu mewujudkan kualitas sumber daya manusia Indonesia dalam menyongsong era keterbukaan dan menyongsong bonus demografi 2035.

"Kegiatan Rakornas Bidang Perpustakaan Tahun 2020 ini bertujuan untuk mengintegrasikan, dan mensinkronisasikan pelaksanaan program dan kegiatan pembangunan perpustakaan dan pembudayaan kegemaran membaca antara pemangku kepentingan pembangunan perpustakaan lintas pusat dan daerah," kata Kepala Perpustakaan Nasional RI Muhammad Syarif Bando.

Dengan begitu, Perpustakaan adalah ruang terbuka bagi masyarakat untuk mempertinggi pengetahuan sebagai prasyarat partisipasi dalam pembangunan.

"Perpustakaan berkontribusi aktif mendukung pembangunan manusia, dalam upaya mempercepat pengurangan kemiskinan yang disebabkan karena persoalan konektifitas dengan sumberdaya pengetahuan, ketersediaan sumberdaya pengetahuan untuk meningkatan kompetensi diri mengatasi keterbatasan akibat faktor geografis, fisiologis dan psikis masyarakat (UU No.43/2007 pasal 5),” kata Syarif.

Syarif menyakini bahwa, kesenjangan pembangunan manusia antardaerah, khususnya pada daerah tertinggal, terdepan, dan terluas harus dipersempit. Salah satu upaya mempersempit kesenjangan tersebut ialah meningkatkan akses pengetahuan ke seluruh pelosok tanah air.

"Perpustakaan merupakan lembaga yang mampu memastikan setiap warga negara memperoleh akses pengetahuan secara terbuka di mana dan kapan pun mereka berada. Perpustakaan Nasional dan seluruh perpustakaan di Indonesia, serta pemangku kepentingan berkomitmen untuk melakukan kesepakatan kolektif dalam akselerasi peningkatan budaya literasi, inovasi dan kreativitas melalui pengembangan perpustakaan dan pembudayaan kegemaran membaca di masyarakat.

 

3 dari 3 halaman

Rakornas Terbagi Dalam Dua Sesi

Rakornas tahun ini, Selain Kepala Perpusnas dan Mendagri, juga menghadirkan para narasumber yang sangat luar biasa di bidang perpustakaan. Para narasumber terbagi dalam dua sesi.

Pertama, sesi kebijakan yang diisi oleh perwakilan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan, perwakilan Menteri Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi, perwakilan Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional/Kepala Bappenas, perwakilan Menteri Keuangan, dan Pimpinan Komisi X DPR RI.

Kedua, sesi teknokrak/praktisi yang diisi oleh Direktur Dana Transfer Khusus Kemenkeu, Direktur Pendidikan Tinggi, IPTEK dan Kebudayaan Kementerian PPN/Bappenas, Direktur Dekonsentrasi, Tugas Pembantu dan Kerjasama Kemendagri

Selain itu ada, Kepala Pusat Pengembangan Perpustakaan dan Pengkajian Minat Baca, Duta Baca Indonesia, Kepala Dinas Provinsi dan Kearsipan Provinsi Kalimatan Selatan, Wakil Walikota Tegal, Pegiat Literasi, Asosiasi Perpustakaan Umum, Asosiasi Perpusatakaan Khusus, Asosiasi Perpusatakaan Sekolah, Asosiasi Perpusatakaan Perguruan Tinggi, Asosiasi Sarana Perpustakaan dan Ikatan Pustakawan Indonesia.

Peserta Rakornas Bidang Perpustakaan Tahun 2020 berasal dari berbagai kalangan baik pemerintah, swasta maupun sukarelawan atatupun pegiat yang berkaitan langsung dengan upaya pengembangan perpustakaan di Indonesia.

Total peserta yang mengikuti Rakornas ini adalah sebanyak 1.500 orang, yang terdiri dari para kepala dinas perpustakaan Daerah baik Provinsi maupun Kabupaten atau kota se-Indonesia, Bappeda se-Indonesia, Asosiasi Penerbit, Forum Perguruan Tinggi Negeri, FOrum Perpustakaan khusus, Forum Perpustakaan sekolah, mitra perpusnas diseluruh wilayah Indonesia, seluruh pustakawan perpusnas, pejabat perpusnas dan seluruh kepala UPT Perpusnas.

 Rakornas Bidang Perpustakaan Tahun 2020 difokuskan pada upaya Perpustakaan Nasional untuk memantapkan program dan kegiatan dalam rangka pelaksanaan amanat yang terdapat dalam Perpres tentang RKP, Renstra Perpustakaan Nasional, serta perumusan rencana kedepan pembangunan di bidang perpustakaan.

"Capaian pembangunan bidang perpustakaan Indonesia tercermin dari beberapa aspek, yakni peningkatan jumlah ketersediaan perpustakaan, peningkatan kelembagaan perpustakaan daerah, penguatan kerangka regulasi, peningkatan akses masyarakat terhadap perpustakaan, serta kebijakan pembangunan nasional bidang perpustakaan," tutur Syarif. (Akhmad Mundzirul Awwal/PNJ)

 

Simak Video Pilihan Berikut:

Lanjutkan Membaca ↓