Warga Gotong Royong Angkut Makanan dan Hasil Bumi Lewati Longsor di Nias

Oleh Liputan6.com pada 03 Nov 2019, 05:00 WIB
Diperbarui 04 Nov 2019, 19:13 WIB
Ilustrasi longsor (AFP Photo)

Liputan6.com, Nias - Pemerintah Kabupaten Nias, Sumatera Utara diharapkan turun tangan untuk menangani tanah longsor yang menimbun akses jalan menuju Desa Banua Sibohou Sikima Ewali, Kecamatan Bawalato, Kabupaten Nias.

"Akibat tertimbun longsor, untuk mengangkut bahan makan dan hasil bumi, warga desa harus memanggul dan jalan kaki beberapa kilometer," kata Onlyhu Ndraha salah seorang Pendamping Lokal Desa (PLD), di Nias, Sabtu (2/11/2019).

Menurut dia, tanah longsor yang menimbun akses jalan dari Desa Sisarahili menuju Desa Banua Sobohou Silima Ewali terjadi sejak tanggal 24 Oktober 2019.

Sebelumnya tertimbun tanah longsor, jalan tersebut walau belum di aspal, masih bisa dilalui kendaraan roda empat dan roda dua.

Namun setelah tertimbun tanah longsor sepanjang kurang lebih 100 meter, jangankan kendaraan roda empat dan dua, untuk dilalui pejalan kaki saja sangat sulit.

"Agar bisa dilalui pejalan kaki untuk mengangkut bahan makanan dan hasil bumi, warga melakukan bergotongroyong membersihkan sebagian kecil tanah yang menimbun akses jalan," terangnya dilansir Antara.

Dia juga mengakui jika tanah longsor yang menimbun akses jalan tersebut baru diketahui pihak pemerintah kecamatan setelah diberitahu PLD.

Pihak pemerintah kecamatan kini sudah turun ke lapangan untuk memastikan langsung.

Dari Onlyhu diketahui jika warga desa berharap pemerintah Kabupaten Nias membantu dengan menurunkan alat berat seperti beco dan dozer membersihkan tanah yang menimbun akses jalan.

* Dapatkan pulsa gratis senilai Rp10 juta dengan download aplikasi terbaru Liputan6.com mulai 11-31 Oktober 2019 di tautan ini untuk Android dan di sini untuk iOS

2 of 2

Saksikan Video Pilihan Berikut Ini:

Lanjutkan Membaca ↓