Lokalisasi Sunan Kuning Ditutup, Wali Kota Semarang: Ini Saatnya Kita Insaf

Oleh Liputan6.com pada 18 Okt 2019, 22:00 WIB
Argorejo Sunan Kuning Semarang

Liputan6.com, Semarang - Penutupan lokalisasi Sunan Kuning Semarang menjadi momentum bagi para warga binaan untuk hijrah ke jalan yang baik. Hal itu setidaknya diungkapkan Wali Kota Semarang Hendrar Prihadi saat menutup lokalisasi tersebut.

"Ketika ada edaran Kementerian Sosial kalau 2019 prostitusi hilang, ini saatnya kita insaf, kembali ke kehidupan lebih baik," kata Hendrar seperti dikutip Antara, Jumat (18/10/2019).

Ia juga meminta 448 warga binaan yang terdiri dari wanita pekerja seks ini pulang ke daerah asalnya masing-masing, menemui orangtua masing-masing dan meminta maaf.

"Saya doakan saudara sekalian mendapat pekerjaan yang lebih baik dan menghasilkan rezeki dan kesuksesan," katanya.

Pemerintah Kota Semarang resmi menutup kompleks resosialisasi Argorejo atau yang lebih dikenal dengan lokalisasi Sunan Kuning Semarang hari ini, Jumat, 18 Oktober 2019.

Penutupan tersebut ditandai dengan pembacaan ikrar oleh beberapa perwakilan warga binaan yang dipimpin oleh Ketua Pengelola Resos Argorejo Suwandi.

Ikrar itu sendiri menyatakan para warga binaan Resos Argorejo bersedia meninggalkan profesi wanita pekerja seks dalam rangka meningkatkan harkat martabat sebagai perempuan.

Sebagai tanda resminya penutupan kompleks lokalisasi tersebut, Wali Kota Semarang Hendrar Prihadi membuka tirai papan pengumuman yang bertuliskan "Wilayah Argorejo (SK) Kawasan Bebas Prostitusi"

Menurut Wali Kota, kawasan Resos Argorejo ini nantinya akan diubah menjadi kampung tematik.

"Akan difokuskan untuk optimalisasi wisata religi Sunan Kuning," katanya.

 

* Dapatkan pulsa gratis senilai jutaan rupiah dengan download aplikasi terbaru Liputan6.com mulai 11-31 Oktober 2019 di tautan ini untuk Android dan di sini untuk iOS