Krisis Air, Warga Tanggunggunung Berjalan 3 Km Berburu Genangan di Sungai Aren

Oleh Liputan6.com pada 07 Okt 2019, 07:00 WIB
Diperbarui 09 Okt 2019, 00:13 WIB
Krisis Air bersih

Liputan6.com, Tulungagung - Ratusan warga di wilayah Tanggunggunung, Tulungagung, Jawa Timur mengalami krisis air bersih cukup serius sehingga sebagian mereka terpaksa menggunakan sisa genangan air Sungai Aren untuk memenuhi kebutuhan konsumsi sehari-hari maupun mandi-cuci-kakus (MCK).

Pemandangan itu terlihat, salah satunya di Desa Winong, Kecamatan Tanggunggunung, Minggu (6/10/2019).

Belasan warga saban pagi dan sore terlihat berburu air sisa genangan sungai setempat yang mulai mengering.

Air itu diambil menggunakan gayung lalu dimasukkan ke dalam timba atau jeriken ukuran 30 literan untuk selanjutnya dibawa ke rumah masing-masing.

"Kami terpaksa melakukannya karena suplai air dari HiPAM tidak mencukupi. Sering mati," ujar Mulyani, salah satu warga pencari air, dilansir Antara.

Sebenarnya warga bisa saja mendapat pasokan air bersih ke penjualan eceran milik pedagang. Namun harganya yang dipatok dikisaran Rp15 ribu per drum isi 150 liter dirasa sebagian warga memberatkan.

Air Sungai Aren masih mengalir pelan, dengan debit yang kecil.

Warga kemudian membuat beberapa cerukan diantara dasar sungai yang menyembul akibat debit air susut, sehingga air meresap ke lubang-lubang tersebut.

Setelah air mengumpul, warga lalu mengambilinya untuk dimasukkan ke dalam jeriken ataupun botol-botol plastik bekas.

Untuk mendapat air di sungai Aren yang mengering ini, banyak warga yang rela berjalan cukup jauh hingga sekitar 1 hingga 3 kilometer demi menghidupi keluarganya.

"Sayangnya sejauh ini belum pernah ada bantuan air bersih masuk, apalagi (bantuan) dari pemerintah," kata Sukiman, warga lainnya.

* Dapatkan pulsa gratis senilai Rp 5 juta dengan download aplikasi terbaru Liputan6.com di tautan ini.

2 of 2

Saksikan Video Pilihan Berikut Ini:

Lanjutkan Membaca ↓