Bupati Jayapura Sebut Tak Ada Mahasiswa Pulang Usai Insiden Rasis

Oleh Liputan6.com pada 17 Sep 2019, 23:00 WIB
Diperbarui 18 Sep 2019, 00:16 WIB
Demo di Depan Istana, Mahasiswa Papua Tuntut Referendum

Liputan6.com, Jayapura - Usai insiden rasis yang disusul kerusuhan di sejumlah tempat di Papua, Pemkab Jayapura mengklaim tidak ada eksodus mahasiswa Papua yang tersebar di beberapa kota studi di luar Papua.

Bupati Jayapura Mathius Awoitauw, Selasa (17/9/2019), mengatakan usai kasus rasis yang terjadi, pihaknya telah mengirim tim yang beranggotakan empat orang untuk mengecek kondisi mahasiswanya.

"Tim pertama kami kirim sekitar 10 hari yang lalu untuk berkeliling di kota-kota studi tempat mahasiswa menimba ilmu," katanya, dikutip Antara.

Menurut Mathius, tidak ada alasan mahasiswa untuk pulang ke Jayapura karena kondisi dan situasi di Papua aman.

"Tidak ada laporan kepada Pemkab Jayapura bahwa mahasiswa diintimidasi," ujarnya.

Pihaknya juga sudah berkoordinasi dengan kampus dan universitas terkait tentang masalah ini sebagai langkah antisipasi.

"Dan untuk mahasiswa yang ternyata pulang ke Jayapura tanpa melapor, maka kami tidak bertanggungjawab," katanya.

Dia juga sudah mengimbau bahkan bertemu dengan para orangtua mahasiswa Papua yang tengah mengambil studi agar tidak kembali dan menyelesaikan kuliahnya hingga akhir.

2 dari 2 halaman

Simak juga video pilihan berikut ini:

Lanjutkan Membaca ↓