Menanti Beruang Rokan Hulu Masuk Perangkap

Oleh Liputan6.com pada 01 Jul 2019, 05:00 WIB
Beruang kurus

Liputan6.com, Pekanbaru - Balai Besar Konservasi Sumber Daya Alam (BBKSDA) Riau memasang perangkap untuk mengamankan beruang yang menerkam seorang petani karet di Kabupaten Rokan Hulu, Riau.

Kepala Seksi Konservasi Wilayah (SKW) III BBKSDA Riau, Bintang Hutajulu ketika dihubungi dari Pekanbaru mengatakan, pemasangan perangkap berlokasi di Desa Sungai Salak Kecamatan Rambah Samo, Kabupaten Rokan Hulu (Rohul).

Perangkap terbuat dari besi dan di dalamnya diletakkan umpan minyak goreng bekas atau minyak jelantah dicampur madu dan sarden untuk memancing beruang. "Itu makanan yang disukai beruang," kata Bintang, Minggu, 30 Juni 2019, dilansir Antara.

Tempat pemasangan satu perangkap itu adalah daerah konflik terjadinya penyerangan beruang liar terhadap warga setempat. "Informasi dari tim di lapangan belum ada tertangkap," katanya.

Keputusan untuk mengevakuasi beruang liar itu karena mempertimbangkan agar konflik beruang dan manusia tidak terjadi lagi.

Sebelumnya, petani karet bernama Capri Lubis luka-luka akibat diserang beruang liar saat menyadap karet di kebunnya di Desa Sungai Salak, Kecamatan Rambah Samo, pada Kamis, 27 Juni 2019.

Capri Lubis saat itu sedang menyadap karet bersama isterinya ketika tiba-tiba seekor beruang menyerang mereka. Korban sempat melawan sehingga beruang tersebut tidak memangsanya. Prio berumur 45 tahun itu kemudian dirawat di Puskesmas setempat.

Tim BBKSDA Riau langsung menuju lokasi setelah menerima laporan tentang insiden itu. Petugas sudah memintai keterangan korban, dan dilanjutkan dengan memasang perangkap untuk beruang.

Selain itu, tim BBKSDA Riau juga melakukan sosialisasi kepada masyarakat setempat tentang satwa tersebut dan bagaimana caranya untuk menangani konflik.

Simak video pilihan berikut ini: