Dikira Tewas Tersambar Kereta, Yuspin Ditemukan Sedang Santai di Rumah

Oleh Dian Kurniawan pada 12 Jun 2019, 14:00 WIB
Penemuan Jasad

Liputan6.com, Jember - Suasana fitri usai lebaran di rumah Yuspin (33) warga di Desa Sukorejo, Kecamatan Sukowono, Jember, mendadak heboh. Anggota Polsek Sukowono bersama Ketua RT dan warga berdatangan ke rumahnya. Yuspin bertanya-tanya heran, apa yang sebenarnya terjadi, mengapa banyak orang datang ke rumahnya.

Usai membuka ponsel, semuanya terungkap. Ditemukan jasad di areal persawahan di wilayah Kelurahan Sempusari, Keliwates, yang di dalam tasnya terdapat identitas atas nama Yuspin. 

Tetangga dan para sahabatnya ingin mengecek kebenaran temuan tersebut. Sebab, penemuan jasad pemuda tidak dikenal itu sudah viral di media sosial.

"Saya aman, pak. Saya di rumah, ini ramai saya dikira mati," tutur Yuspin, Selasa (11/6/2019).

Yuspin mengaku dirinya pernah kehilangan data-data pribadi, termasuk KTP dan lain-lain. Data-data itu dipakai untuk melamar kerja. Tas yang berisi data-data itu hilang sekitar 2 bulan lalu.

"Mungkin orang itu yang menemukan data saya," katanya.

Usai menyambangi rumah Yuspin, anggota Polsek Kaliwates masih terus menyelidiki dan mencari tahu penemuan jasad tanpa identitas itu.

 

 

 

Penemuan Jasad
Foto: Dian Kurniawan/ Liputan6.com.
2 of 3

Penemuan Jasad

Penemuan Jasad
Foto: Dian Kurniawan/ Liputan6.com.

Sebelumnya, sejumlah warga sempusari digemparkan dengan penemuan seorang pemuda dengan posisi telentang, Selasa sekitar pukul 09.30 WIB. Korban berjenis kelamin laki-laki, umur diperkirakan 20 tahun. Korban memakai kaos dan celana panjang warna gelap.   

Kapolsek Kaliwates, Kompol Supadi menjelaskan, baru mendapat laporan atau informasi perihal penemuan jasad tidak dikenal itu sekitar pukul 10.00 WIB. Setelah menerima laporan itu, pihaknya langsung menuju TKP.

Di samping jasad itu ditemukan tas warna hitam dan setelah dibuka ada identitas Yuspin. Setelah melakukan oleh TKP,  pihaknya langsung mengevakuasi korban ke RSD Dokter Subandi Jember, untuk divisum dan diotopsi, untuk memastikan penyebab kematian korban.   

Polisi menduga korban meninggal dunia karena terserempet kereta api. Sebab, sekitar pukul 01.30 WIB, ada saksi yang melihat korban sedang duduk di sekitar lokasi tersebut. Saksi juga mengenali korban berasal dari Kraton.

"Kami sudah menghubungi Polsek Tempurejo," ucap Supadi.     

Sementara itu, Kanit Reskrim Polsek Tempurejo, Ipda sholekan Arif saat dikonfirmasi Liputan6.com membenarkan, bahwa jasad pemuda tersebut adalah warganya. 

"Korban bernama Ahmad sururil Huda (18), warga dusun Kraton RT 01/03 Desa Wonoasri, Kecamatan Tempurejo," tutur Sholekan Arif.

3 of 3

Simak juga video pilihan berikut ini:

Lanjutkan Membaca ↓