Tiwul Gunungkidul Laris Manis

Oleh Liputan6dotcom pada 09 Jun 2019, 09:00 WIB
Diperbarui 09 Jun 2019, 10:15 WIB
tiwul

Liputan6.com, Gunungkidul - Omzet penjualan makanan khas tiwul dan gatot di Kabupaten Gunungkidul, Daerah Istimewa Yogyakarta, pada libur Lebaran 2019 melonjak. Angka pengjualannya naik hingga tiga kalilipat dibandingkan hari-hari biasa.

"Pada hari biasa rata-rata hanya 20 sampai 30 bungkus, untuk hari libur akhir pekan rata-rata 50 sampai 60 bungkus. Saat libur lebaran bisa mencapai 150 bungkus," kata pemilik toko oleh-oleh, Agus Lambang Kristianto di Gunung Kidul, Sabtu (8/6/2019) dilansir Antara.

Tiwul manis yang awalnya hanya memiliki rasa gula jawa dibuatnya memiliki berbagai rasa yang berbeda. Mulai dari rasa keju, nangka, pandan dan bahkan tiwul rasa cokelat.

Selain itu, pemudik juga membeli tiwul instan yang bisa dibuat di rumah saat kembali ke kota.

"Selain wisatawan, pemudik juga ingin bernostalgia dengan makanan tradisional seperti tiwul dan gatot," katanya.

Menurutnya, setiap libur nasional, seperti Lebaran dan Natal, makanan khas tiwul dan gatot pasti laris. Hal ini karena mereka ingin mengingat tentang masa kecil di kampung halaman.

"Tiwul dan gatot menjadi salah satu incaran pemudik untuk bernostalgia dengan makanan tradisional," ujarnya.

Pemilik Tiwul Yu Tum Slamet Riyadi mengatakan dalam waktu dua hari peningkatan penjualan tiwul mencapai 75 persen dibandingkan hari-hari biasa. Ia menyebutkan pemudik paling banyak membeli gatot dan tiwul.

"Tahun lalu kami dapat sekitar Rp20 juta tapi perlu waktu tiga atau empat hari," ucapnya.

2 of 2

Kekurangan Stok Singkong

Mbah putri tengah menjemur singkong, bahan baku oyek alias Tiwul. (Foto: Liputan6.com/Muhamad Ridlo)
Mbah putri tengah menjemur singkong, bahan baku oyek alias Tiwul. (Foto: Liputan6.com/Muhamad Ridlo)

Ia menyatakan pihaknya kekurangan stok untuk gatot dan thiwul yang instan lantaran kekurangan bahan baku. Menurutnya hasil panen singkong di Kabupaten Gunungkidul sendiri tidak banyak.

"Daerah lain saja biasanya ambil, kami tidak ambil singkong dari luar daerah untuk membuat gatot dan tiwul,” katanya,

Salah seorang warga Semarang, Jawa Tengah, Endah Purnawati mengaku sudah sejak puluhan tahun meninggalkan kampung halamannya dan tinggal di Semarang.

Setiap tahun dia menyempatkan diri mudik, selain bersilaturahmi dengan keluarga di Gunungkidul. Dia ingin mengulang memorinya saat masa kecil dengan makanan tradisional yang dulu hampir setiap hari dikonsumsi.

"Tiwul waktu kecil saya biasa makan. Tetapi sejak tidak tinggal di sini menjadi jarang, karena sulit untuk ditemui di sana," kata Endah seusai membeli tiwul di toko oleh-oleh Pak Lambang, Jalan Baron, Wonosari.

Saksikan video pilihan berikut ini:

Lanjutkan Membaca ↓