Tasbih Hijau Khofifah untuk Penderita Gangguan Jiwa Pemakan Jari

Oleh Liputan6.com pada 07 Mei 2019, 16:00 WIB

Diperbarui 31 Mei 2019, 17:19 WIB

Nestapa Orang dengan Gangguan Jiwa Gigit Jari hingga Hampir Putus

Liputan6.com, Surabaya - Perempuan penderita gangguan jiwa yang kerap memakan jari tangannya sendiri di Kediri, Wiji Fitriani, mendapat tasbih dari Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa. 

"Semoga dengan tasbih ini bisa membuat hati Fitri lebih tenang, apalagi sekarang bulan puasa," ujar Khofifah kepada Fitri saat menyerahkan tasbih warna hijau di ruang perawatan khusus di RSJ Menur, dikutip Antara, Selasa (7/5/2019).

Fitri menjadi sorotan banyak pihak, termasuk pemerintah karena video yang sempat viral di media sosial dengan kedua tangannya terbalut perban.

Dalam unggahan disebutkan jika jari-jari Fitri saat ini sudah habis akibat infeksi luka yang dideritanya karena sering dimakan sendiri jika sedang merasa kelaparan.

Selama ini, Fitri diketahui hanya tinggal berdua dengan neneknya, Jirah (60), dan mengandalkan bantuan dari tetangganya untuk kehidupan sehari-hari.

Sejak 21 April 2019, pemerintah membawanya ke RSJ Menur dan mendapat perawatan dari tim dokter yang diberi perintah khusus membantu proses penyembuhan Fitri.

"Sudah ada tim dokter menanganinya dan syukurlah seperti yang kita lihat tadi bahwa komunikasinya sudah lancar, kondisinya juga berangsur membaik. Dan yang penting obat tidak boleh telat," ucap Khofifah.

Sementara itu, saat Gubernur Jatim menemuinya di ruangan, Fitri yang jari tangannya dibalut kain biru sempat meminta bakso dan ingin segera pulang ke daerah asalnya.

Fitri juga berkesempatan dikalungi tasbih oleh Khofifah dan diberi semangat oleh orang nomor satu di Pemprov Jatim tersebut agar segera sembuh dan hidup seperti manusia pada umumnya.

Di tempat sama, dr Lila Nurmayanti selaku dokter khusus yang menangani Fitri menyampaikan bahwa pasiennya saat ini sudah berbicara secara tertata dan dua pekan ini tidak pernah kambuh.

"Awalnya memang parah, tapi sekarang sudah mulai bisa dikontrol dan minum obat juga teratur," katanya.

 

 

2 of 2

Simak juga video pilihan berikut ini:

Lanjutkan Membaca ↓