Trans Sarbagita Beroperasi Lagi ke Bandara Ngurah Rai

Oleh Dewi Divianta pada 03 Mei 2019, 21:00 WIB
Diperbarui 05 Mei 2019, 12:13 WIB
peresmian kembali trans sarbagita

Liputan6.com, Denpasar Setelah sempat berhenti beroperasi, layanan transportasi massal bus Trans Sarbagita kini resmi dioperasikan kembali. Setelah dilakukan uji coba operasional yang dimulai pada Jumat (26/4/2019), tepat pada hari ini, Kamis (2/5/2019), operasional bus Trans Sarbagita dengan rute melalui Bandar Udara Internasional I Gusti Ngurah Rai kembali resmi beroperasi.

Acara peresmian beroperasinya kembali layanan transportasi massal tersebut dilakukan di shelter Trans Sarbagita yang terletak di area pick-up terminal kedatangan domestik, dengan dihadiri oleh Gubernur Bali, Wayan Koster.

Hal ini merupakan suatu hal yang sangat positif, karena kebutuhan masyarakat akan sarana transportasi bersifat masif saat ini sangatlah dibutuhkan,” ujar General Manager PT Angkasa Pura I (Persero) Kantor Cabang Bandar Udara Internasional I Gusti Ngurah Rai, Haruman Sulaksono, saat membuka acara.

“Dengan dioperasikannya kembali Trans Sarbagita dengan melewati bandar udara ini lah, kami berharap hal ini dapat menjawab pertanyaan masyarakat luas akan ketersediaan sarana transportasi massal yang melayani penumpang dari dan menuju bandar udara,” lanjut Haruman.

Layanan transportasi massal ini akan beroperasi dengan rute bandar udara-Nusa Dua, dan bandar udara-Batu Bulan, dengan jumlah 6 bus yang akan melayani penumpang. Untuk masing-masing rute, bus beroperasi dengan tiga jam keberangkatan. 

Bus yang melayani penumpang dari dan ke bandar udara akan berhenti di shelter yang terletak di area pick-up zone terminal domestik dan terminal internasional. “Kami juga berharap, dengan beroperasinya kembali layanan bus Trans Sarbagita, masyarakat dapat memiliki semakin banyak ragam pilihan sarana transportasi darat yang terhubung dengan bandar udara,” pungkas Haruman.

Untuk rute bandar udara-Nusa Dua, bus akan berangkat pada pukul 09.15 Wita, 13.15 Wita dan 17.15 Wita. Sementara untuk rute bandar udara-Batu Bulan, jam keberangkatan bus Trans Sarbagita adalah pukul 11.00 Wita, 15.00 Wita dan 19.00 Wita. Jam keberangkatan bus untuk kedua rute arah sebaliknya juga berlaku sama.

Pengguna jasa bandar udara yang hendak menuju ke bandar udara atau sebaliknya dapat menikmati fasilitas transportasi massal ini dengan tarif Rp3.500 per orang. Sedangkan untuk pelajar dapat menggunakan moda transportasi ini dengan cuma-cuma alias gratis.

 

2 dari 2 halaman

Jawab Temuan Skytrax

peresmian kembali trans sarbagita
Peresmian kembali operasional Trans Sarbagita yang melintasi Bandara Ngurah Rai (Liputan6.com/Dewi Divianta)

Dalam sambutannya, Gubernur Bali, Wayan Koster menyampaikan apresiasi kepada Manajemen PT Angkasa Pura I (Persero) Kantor Cabang Bandar Udara Internasional I Gusti Ngurah Rai.

“Saya juga memikirkan bagaimana transportasi yang layak untuk bisa dikembangkan dalam kaitannya dengan penumpang yang akan menuju dan meninggalkan bandar udara,” ujar Koster. 

“Ke depan, transportasi harus kita bangun dan kembangkan secara terus menerus secara inovatif, dengan moda yang tepat,” lanjut Koster.

Dioperasikannya kembali layanan transportasi umum ini juga merupakan upaya dari PT Angkasa Pura I (Persero) selaku pengelola Bandar Udara Internasional I Gusti Ngurah Rai untuk terus menerus memberikan pelayanan terbaik bagi seluruh pengguna jasa bandar udara.

Serta untuk menjawab temuan dari Skytrax, perusahaan konsultan yang mengkhususkan diri dalam penilaian kualitas layanan bandar udara dan maskapai penerbangan, di mana sebelumnya dinyatakan bahwa Bandar Udara Internasional I Gusti Ngurah Rai belum terkoneksi dengan layanan transportasi massal.

Diluncurkan pada 18 Agustus 2011 lalu, Trans Sarbagita adalah moda transportasi massal dengan jenis bus rapid transit (BRT). Sesuai dengan nama yang disematkan, sarana transportasi ini ditujukan untuk melayani pengguna jasa angkutan dengan fokus pada area Denpasar, Badung, Gianyar dan Tabanan. 

Lanjutkan Membaca ↓