Ketika Kadir Karding Sangsikan Pengaruh Amien Rais Mengerahkan Massa

Oleh Nefri Inge pada 03 Apr 2019, 15:00 WIB
Diperbarui 05 Apr 2019, 11:13 WIB
Jika People Power Terwujud, Kadir Karding : Saya Cium Tangan Amien Rais

Liputan6.com, Palembang - Pernyataan Amien Rais tentang aksinya untuk menggerakkan people power atau kekuatan massa jika terjadi kecurangan di Pemilihan Umum (Pemilu) 2019, ditanggapi oleh Tim Kampanye Nasional (TKN) Koalisi Indonesia Kerja (KIK) Jokowi-Amin.

Wakil Ketua TKN KIK Jokowi-Amin, Abdul Kadir Karding mengatakan, pernyataan Amien Rais itu sangat tidak mendasar.

Dia pun bertaruh jika terjadi kecurangan dan Amien Rais mampu menggerakkan people power, dia akan mencium tangan Ketua Dewan Kehormatan Partai Amanat Nasional (PAN) tersebut.

"Saya cium tangan Amien Rais empat kali kalau people power itu terwujud," ujarnya saat menggelar Konferensi Pers di Hotel Santika Palembang, Selasa, 2 April 2019.

Menurutnya, ancaman yang dilontarkan mantan Ketua MPR periode 1999-2004 ini, merupakan tindakan yang kurang baik. Karena pemerintahan saat ini sudah dikelola dengan baik dan benar.

Dia pun beranggapan, bukan saatnya lagi sekarang untuk mengeluarkan ancaman seperti itu. Amien Rais juga dinilainya sudah tidak lagi memiliki pengaruh yang kuat. Sehingga dia sangat yakin jika gerakan ini tidak akan terwujud.

"Mohon maaf dengan segala hormat, kalau tahun 1998 beliau punya pengaruh. Sekarang tidak signifikan," ucapnya.

Pernyataan Amien Rais tersebut, lanjut Kadir Karding, merupakan upaya untuk membangun prakondisi, agar terlihat Pemilu 2019 nanti akan berlangsung kacau dan terjadi kecurangan, sehingga menimbulkan gerakan people power.

Jika Prabowo Subianto kalah dalam Pemilihan Presiden (Pilpres) 2019 mendatang, Calon Presiden (Capres) nomor urut 2 ini bisa punya alasan untuk menggugat. Salah satunya dengan membangun persepsi ke publik jika Pemilu 2019 tidak berlangsung transparan.

2 dari 2 halaman

Era Presiden Soeharto

Jika People Power Terwujud, Kadir Karding : Saya Cium Tangan Amien Rais
TKN KIK Jokowi-Amin menggelar Konferensi Pers di Hotel Santika Palembang (Liputan6.com / Nefri Inge)

"Saya rasa tidak usah begitu. Sekarang kan serba terbuka, buang angin saja ketahuan. Dan siapa yang ingin di-people power-kan? Pemerintah sudah benar," katanya.

Aksi power people dinilainya bisa digerakkan, jika pemerintahan seperti masa kepemimpinan Presiden Soeharto, karena banyak terjadi kezaliman dan kekacauan.

"Kalau seperti zaman Soeharto, mungkin (menggerakkan people power). Amien Rais benci, yang kemudian justru sekarang dipuji," ujarnya.

Saat ini, kondisi berbeda dengan zaman presiden ke-2 tersebut. Menurut Kadir Karding, pada masa kepemimpinan Presiden Jokowi, capres nomor urut 1 tersebut yang sering terzalimi.

Meskipun dizalimi, lanjut dia, Presiden Jokowi dinilai sudah memimpin pemerintah Indonesia dengan baik. Apalagi seluruh daerah di Indonesia sudah dibangun Jokowi dengan bagus.

 

Simak video pilihan berikut ini:

Lanjutkan Membaca ↓