Ketika Taman Kota Surabaya Disebut Lebih Hijau ketimbang Singapura

Oleh Liputan6.com pada 08 Jul 2018, 22:08 WIB
ODGJ

Liputan6.com, Surabaya - Pemerintah Singapura menyatakan tertarik belajar penataan lingkungan, khususnya pertamanan, dari Surabaya. Terutama, setelah kesuksesan Kota Pahlawan itu meraih penghargaan Special Mention Lee Kuan Yew World City Prize 2018.

Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini mengadakan pertemuan bilateral dengan Menteri Pembangunan Nasional dan Sumber Daya Manusia Singapura Zaqy Mohamad di sela-sela agenda World Cities Summit di Marina Bay Sands Expo and Convention Center, Singapura, Minggu (8/7/2018).

"Pembicaraan terkait penataan lingkungan. Singapura tertarik dengan taman di Surabaya. Pembicaraan kemudian meluas ke sektor pengembangan ekonomi kreatif," ucap wali kota yang akrab disapa Risma itu melalui keterangan tertulis, diwartakan Antara.

Surabaya memiliki co-working space Koridor di Gedung Siola, yang buka 24 jam. Di sana, para pelaku industri kreatif, utamanya start up (perusahaan rintisan) digital dapat mengakses Wi-Fi atau jaringan nirkabel secara gratis. Dengan demikian, lanjut Risma, mereka mendapatkan wadah untuk berkarya.

"Kami saat ini sedang fokus mendorong pertumbuhan industri start up, karena peluangnya lebih luas," kata wali kota perempuan pertama di Surabaya ini.

Pada kesempatan tersebut, Risma juga mengundang delegasi Singapura untuk hadir pada Start Up Nation Summit pada November 2018, di mana Surabaya akan menjadi tuan rumahnya.

Adapun Menteri Pembangunan Nasional dan Sumber Daya Manusia Singapura, Zaqy Mohamad, mengatakan Singapura memang memiliki taman dan lanskap yang modern.

Namun, dia menilai Surabaya punya keunggulan pada penataan lingkungan yang lebih hijau dan asri, serta partisipasi masyarakat yang tinggi dalam menjaga lingkungannya.

"Di Singapura, kami mempunyai taman-taman yang bagus, tetapi sepertinya tidak sehijau yang ada di Surabaya," ujarnya.

Saksikan video pilihan di bawah ini:

Live Streaming

Powered by