Awas, Ikan Arapaima Bahaya Bila Dilepasliarkan di Sungai

Oleh Anri Syaiful pada 29 Jun 2018, 01:01 WIB
Diperbarui 29 Jun 2018, 01:01 WIB
Ikan Air Tawar Terbesar di Sungai Amazon

Liputan6.com, Jakarta - Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti menginginkan berbagai pihak dapat menyosialisasikan ke tengah masyarakat terkait dengan bahayanya memasukkan hingga membudidayakan ikan arapaima di kawasan perairan nasional.

"Peristiwa (ikan arapaima) ini harus disosialisasikan atau dikampanyekan kepada masyarakat, banyak yang tidak tahu apa itu ikan arapaima dan mengapa tidak boleh dilepasliarkan," ucap Susi Pudjiastuti dalam jumpa pers di Kantor KKP, Jakarta, Kamis (28/6/2018), dilansir Antara.

Berdasarkan data yang dihimpun, arapaima, pirarucu, atau paiche (Arapaima gigas) adalah jenis ikan air tawar terbesar di dunia yang berasal dari perairan daerah tropis Amerika Selatan. Diketahui pula bahwa ikan Arapaima dapat tumbuh maksimal sepanjang 3 meter dan berat 200 kilogram.

Selain itu, dinyatakan bahwa saat ini sudah sangat jarang terdapat ikan arapaima yang berukuran lebih dari 2 meter. Sebab, ikan ini sering ditangkapi untuk dikonsumsi penduduk atau diekspor ke negara lain.

Susi mencemaskan adanya berbagai pihak yang memelihara ikan arapaima untuk hobi. Yang pertama-tama mereka senang. Namun kemudian, karena berbagai alasan seperti malas dikasih makan atau tidak tega mematikannya, akhirnya dilepas begitu saja ke sungai-sungai di wilayah Indonesia.

Menteri Kelautan dan Perikanan mengingatkan bahwa panjang ikan arapaiman bisa hingga 1-2 meter dan bila ikan tersebut lapar maka bisa menyantap banyak ikan lokal.

Untuk itu, pihak Badan Karantina Ikan, Pengendalian Mutu dan Keamanan Hasil Perikanan (BKIPM) KKP bersama pihak lainnya seperti Badan Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) diharapkan dapat menjerat pelaku pelepasan dan pemelihara ikan arapaima.

"Karena kalau tidak sumber daya ikan hayati kita bisa habis karena arapaima ini," ujarnya.

Setelah diproses, imbuh Susi, maka barang bukti berupa ikan arapaima itu tidak boleh tunggu lama untuk dimusnahkan agar ke depannya tidak pindah tangan atau diperjualbelikan. Menteri Susi juga menginginkan agar sosialisasi dapat digencarkan seperti ke Bea Cukai dan bandara seperti dapat dipasang spanduk mengenai ini.

Saksikan video pilihan di bawah ini:

 

2 dari 2 halaman

Penemuan Ikan Arapaima di Sungai Brantas

Ikan Air Tawar Terbesar di Sungai Amazon
Nelayan membawa ikan arapaima atau Pirarucu ke dermaga setelah berhasil ditangkap dari Sungai Amazon di Brasil, 20 September 2017. Selain bernapas dengan insang, ternyata araipama juga bisa bernapas di udara dalam kondisi tertentu. (CARL DE SOUZA/AFP)

Sebelumnya, Kepala BKIPM KKP Rina menyatakan, setelah mendapatkan informasi dari media sosial mengenai pelepasan ikan arapaima di Sungai Brantas, Mojokerto, Jawa Timur, maka pihaknya segera berkoordinasi untuk menindaklanjutinya.

Setelah ditindaklanjuti, Rina mengungkapkan, saat ini ditemukan bahwa ada satu orang di Surabaya yang memiliki hingga 18 ekor. Sebanyak empat ekor di antaranya diserahkan kepada masyarakat dan delapan ekor telah dilepaskan di Sungai Brantas.

Dari empat ekor yang diserahkan sudah ditemukan dua ekor di penampungan dan dua ekor lainnya sudah mati. Sedangkan dari delapan ekor yang dilepaskan telah ditemukan sebanyak tujuh ekor.

Selain itu, ada informasi pula bahwa di Sidoarjo juga ditemukan sekitar 30 ekor di penampungan, sehingga akan ditelusuri. Berdasarkan regulasi yang berlaku, pelaku yang memelihara atau melepas sumber daya ikan yang berbahaya bagi kawasan perairan di Indonesia dapat dipidanakan.

Sementara itu, Dirjen Penguatan Daya Saing Kelautan dan Perikanan KKP Nilanto Perbowo mengimbau kepada pemilik arapaima agar dapat menyerahkan secara sukarela kepada pemerintah karena arapaima merupakan jenis predator yang berbahaya.

Lanjutkan Membaca ↓