ITB Bekukan Organisasi Mahasiswa Diduga Berafiliasi dengan HTI

Oleh Liputan6.com pada 07 Jun 2018, 09:15 WIB
Diperbarui 07 Jun 2018, 09:15 WIB
Kampus ITB
Perbesar
Kampus Institut Teknologi Bandung (ITB). (www.itb.ac.id)

Liputan6.com, Bandung - Institut Teknologi Bandung (ITB) membekukan organisasi mahasiswa yang diduga berafiliasi dengan Hizbut Tahrir Indonesia (HTI).

"Organisasi kemahasiswaan (yang dibubarkan) ini adalah HATI (Harmoni Amal dan Titian Ilmu) yang kami bekukan beberapa minggu yang lalu," ucap Wakil Rektor Bidang Akademi dan Kemahasiswaan ITB, Bermawi P Iskandar, di Bandung, Jawa Barat, Rabu, 6 Juni 2018, dilansir Antara.

Bermawi menjelaskan, organisasi HATI telah lama dicurigai gerak-geriknya. Pasalnya, sering mengundang tokoh-tokoh HTI untuk menjadi pemateri dalam diskusi yang diselenggarakannya.

Sebelum dibekukan, pihak rektorat sebetulnya sudah memberikan peringatan berupa teguran agar organisasi tersebut tidak menyelenggarakan kegiatan yang bertentangan dengan aturan kampus dan nilai-nilai Pancasila. Namun, mereka tidak menaatinya.

"Diskusi di kampus dan itu kita tegur, sudah dua kali mereka mengadakan diskusi itu. Dari hasil diskusi mereka posting di medsos (media sosial) dan memang ada kaitannya dengan aspirasi dari HTI itu," katanya.

Menurutnya, organisasi itu sudah eksis sejak lima tahun lalu. Tercatat, sebanyak 59 orang yang menjadi anggota HATI. Saat ini pihak ITB, terus menelusuri secara detail jejak rekam HATI.

Apabila dinilai membahayakan bagi kampus, maka ITB akan melakukan tindakan tegas berupa pembubaran. Namun, untuk sementara ini, organisasi kemahasiswaan tersebut masih dibekukan karena mereka hanya berkegiatan pada tataran diskusi.

"Jadi masih wacana. Kalaupun sistem negara khilafah ini masih wacana. Untuk itu kami perlu meluruskan mereka," katanya.

Saksikan video pilihan di bawah ini:

 

2 dari 2 halaman

ITB Terima Kasih kepada BNPT

Infografis perguruan tinggi terpapar radikalisme
Perbesar
Infografis perguruan tinggi terpapar radikalisme (Liputan6.com/Triyasni)

Adapun menanggapi pernyataan Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT) yang memasukan ITB ke dalam beberapa perguruan tinggi terpapar radikalisme, Bermawi P Iskandar justru berterima kasih karena telah memberikan gambaran serta masukan terhadap kampusnya.

"HATI ini jadi pelajaran berharga buat ITB. Kami lebih berhati hati mengizinkan organisasi kehamasiswan seperti HATI ini. Karena kegiatan diskusinya tidak konstruktif," kata dia.

Ia juga menjelaskan, saat pertama kali masuk di ITB, para mahasiswa telah berjanji bahwa mereka akan mematuhi segala aturan yang berlaku di ITB, termasuk berorganisasi dengan berlandaskan Pancasila.

"Yang namanya Pancasila itu harus jadi dasar mereka, baik dalam berorganisasi kemahasiswaan, menuntut ilmu. Fokuskan perhatian kita di dalam membangun negara ini dengan mencari kesamaan dari perbedaan yang ada," ujarnya.

"Jika seperti itu, maka upaya yang kita lakukan akan bernilai peningkatan kesejahteraan, menghindari konflik yang terjadi," imbuhnya.

 

Lanjutkan Membaca ↓