Solusi Taktis Selesaikan Polemik Angkutan Online

Oleh Dewi Divianta pada 11 Apr 2018, 20:00 WIB
Diperbarui 13 Apr 2018, 19:13 WIB
Seminar Road Safety Show

Liputan6.com, Denpasar - Rangkaian seminar Road Safety Show kembali digelar Korlantas Polri. Kali ini, seminar Road Safety Show diselenggarakan bersama Direktorat Lalu Lintas Polda Bali membahas "Permasalahan dan Penanganan Transportasi Online" di Ballroom Hotel Aston Denpasar, Bali, Selasa, 10 April 2018.

Sejumlah pakar dihadirkan untuk membahas hal tersebut. Salah satunya pakar hukum dari Universitas Gadjah Mada (UGM), Prof Nurhasan Ismail. Dalam paparannya, Nurhasan mengatakan bahwa persoalan angkutan umum sudah jelas diatur dalam UU Nomor 2 Tahun 2009, baik angkutan konvensional maupun tidak.

Menurutnya, persoalan fenomena angkutan online yang terjadi sudah jelas diatur dalam Undang-undang transportasi Nomor 2 Tahun 2009. Artinya, masyarakat hanya tinggal mengikuti saja.

"Adapun online hanya sekadar bagaimana kita memesan angkutan online melalui aplikasi berbasis teknologi. Jadi, kita tidak perlu dihebohkan dengan wacana untuk mengubah undang-undang dan lain sebagainya," ucap Nushasan di Denpasar, Bali, Selasa, 10 April 2018.

Ia menambahkan, polemik yang terjadi pada situasi saat ini berkaitan pada empat aspek. Sebab, angkutan umum dengan aplikasi berbasis teknologi tidak hanya berada pada satu sektor atau satu kementerian. Dalam hal ini terdapat aspek ketenagakerjaaan, aspek teknologi informasi, aspek keselamatan, dan jaminan keselamatan penumpang dan pengemudi angkutan online.

"Perlu diperjelas kembali untuk aspek lain seperti hubungan antara pemilik aplikasi atau provider dengan driver. Tentunya ini ada di ranah Kementerian Ketenagakerjaan yang perlu dipertegas, apakah hubungan mitra kerja ataukah bagi hasil atau lainnya. Sementara untuk ranah di Kemenhub sendiri dalam aspek keselamatan sudah dijamin, yakni seperti harus adanya uji KIR berkala termasuk tata cara berlalu lintas."

Selain itu, ada pula aspek TI yang ada pada ranah Kemenkominfo serta aspek asuransi baik terhadap penumpang atau pengemudinya yang ada pada Jasa Raharja. Pada akhirnya, fenomena angkutan online ini memang tidak bisa hanya diatur oleh satu kementerian saja dalam hal ini permenhub atau peraturan menteri perhubungan.

Namun, imbuh Nurhasan, diperlukan regulasi pula dari pihak terkait seperti Kemenaker dan Kemenkominfo. Dan bukan juga mengubah UU yang ada untuk menyelesaikan persoalan angkutan online.

Saksikan video pilihan di bawah ini:

2 of 2

Perlu Peraturan Pelaksana

Seminar Road Safety Show
Seminar Road Safety Show diselenggarakan Dirlantas Polda Bali. (Liputan6.com/Dewi Divianta)

Di sisi lain, Dirlantas Polda Bali yang diwakili oleh Kepala Bagian Operasi Ditlantas Polda Bali, AKBP I Made Rustawan menyampaikan sejumlah poin penting terkait angkutan online. Ia menyampaikan bahwa, perbedaan angkutan konvensional dan online hanya terletak pada pemesanan saja.

"Permasalahan transportasi online itu sebenarnya sudah terangkum dalam Permenhub 108 Tahun 2017 yang sudah menjawab persoalan polemik transportasi online. Yang diperlukan adalah peraturan pelakasanaannya. Oleh karena itu, melalui seminar ini diharap dapat membantu proses sosialisasi dari Permenhub hingga tidak menimbulkan gejolak dalam hal keselamatan bagi pengendara," ucap dia.

Pakar teknologi informasi I Nyoman Aji Duranegara Payuse turut berbicara menyoal transportasi online yang juga melibatkan sarana aplikasi berbasis teknologi. Ia berharap pemerintah mampu mencapai titik temu dalam mengakomodasikan fenomena transportasi online yang berkaitan dengan berbagai hal salah satunya sisi teknologi informasi.

"Semua itu sudah terkoneksi dan tidak bisa kita hindarkan perkembangan teknologi ini. Yang kita perlukan saat ini adalah pengaturan untuk tata kelola yang dapat mempertemukan antara pihak pemberi kebijakan, pengelola dan mitra yang harus mencapai titik temu."

Karena itu, untuk mencakup keseluruhan itu adalah pemerintah yang lebih memiliki kapasitasnya untuk mengatur. Selanjutnya ia pun berharap kajian-kajian dan penelitian yang dilakukan oleh para pakar dapat menjadi kontribusi bagi persoalan yang melingkupi transportasi online.

 

Lanjutkan Membaca ↓